FF Dead at Heart Chapter. 1

Hidup itu menyebalkan, lalu kau mati..
Yep, seandainya gue seberuntung itu—Jacob Black

Kyuhyun POV
“Terima kasih atas bantuan kalian semua!” fotografer langganan agensi kami membungkukkan badannya kearah kami, para idola Korea. Gue mendengus, sudah ribuan kali gue mendengar kalimat lanjutannya dan gue benci mendengarnya, karena meskipun kami akan berpisah untuk kali ini, tapi toh kami akan bertemu di pemotretan berikutnya, kan? Tanpa menghiraukan ucapan perpisahan si fotografer, gue buru-buru mengambil jaket kulit, kacamata, dan tas. Kemudian menyampirkan jaket itu dengan cepat, dan sebagai akibatnya seorang yeoja terkena kibasan jaketku dan ia menjerit, ”Aigo!” membuatku menoleh, rupanya Seohyun. Gue buru-buru berkata, ”Mianhae.” kemudian meninggalkannya. Buat gue, asalkan sudah minta maaf sekali, ya sudah, dia tidak usah cari alasan untuk mendampratku. Jangan deh cari mati sama seorang Cho Kyuhyun, hahaha… gue tertawa evil.
Sebuah tangan mendarat di bahu gue dan dengan cepat gue menoleh, rupanya si Sungmin. Ia tersenyum kearah gue sembari berkata, ”Ya! Kyuhyun, bersikaplah baik dengan para gadis!” tegurnya. Gue tidak menghiraukannya, hanya berjalan meninggalkannya dan dari balik bulu mata gue, gue melihat si Umin mendesah. Ah, mianhae my beloved couple, aku tak pernah bermaksud untuk menghancurkan hatimu yang begitu murni, semurni mata air di surga *kayak pernah liat, Kyu* namun, aku sedang tidak mood bersikap baik dengan cewek-cewek. Tau deh kenapa *si Kyu lagi gaje nih ceritanya* palingan ini gara-gara si yeoja babo yang kupacari selama dua bulan—bayangin, baru dua bulan! Hubungan macam apa itu???—mengatakan, ”Mianhamnida, oppa…” buat apa dia pake bahasa formal segala? Bikin merinding saja. Gue bisa mendengar suaranya yang serak dan sedikit isakan dalam suaranya. ”Aku… aku rasa aku sudah tidak mencintai oppa lagi. Kita akhiri saja semuanya di sini, ya?” kemudian ia memutuskan telepon—aneh, padahal gue yang diputusin, kenapa malah dia yang nangis? Oh, well, tapi kemudian aku membeku selama… entah berapa lama. Yang pasti perasaan yang kemudian kurasakan adalah… seakan-akan aku terlempar dari sebuah menara yang saaaanggggatttt tinggi ke jurang yang sangaaaattt dalam *stop Kyu! Jangan lebai deh! Aku tau kamu patah hati, tapi jangan segitunya deh!* dan gue sempet ngerasa nggak akan bisa hidup lagi. Tau deh kenapa gue bisa bangun lagi, yang jelas abis itu gue liat si yeoja babo itu punya pacar lagi yang, asli, ga lebih ganteng dari gue, coba?! Ini cintanya yang gila atau si yeoja ntu ya yang gila? Ah, sekarang kalo ada orang bilang cinta itu buta, maka gue bilang cinta itu gila!
Oke, kali ini gue harus mendapatkan cewek yang kece, lebih bohay dari Melinda Dee *kok karakternya si Kyu jadi gini sih?* dan lebih seksi dari si Jupe *author terkapar* kayaknya aku harus belajar dari Eunhyuk hyung.
Gue berjalan terus sepanjang garis pantai, awalnya aku berharap ada cewek kece yang bisa kugodain, tapi gue salah! Ya, salah! Tempat ini suepiii banget, kemudian aku memaki diriku sendiri. Ya iyalah sepi! Lha wong di pantai ini barusan tuh ada pemotretan Super Junior, SNSD, f(x), dan DBSK. Kalo rame, wah, gue harus cape lari-lari dikejar ama ELF, Sone, Aff(x)ion, de el el, de es be.
Mungkin kalian pada penasaran, kalo gitu kenapa gue kaga pacaran aja sama cewek-cewek di agensi yang sama dengan gue? Alesannya, well, bukan karena semua cewek itu udah gue pacarin *ngarep amat lo Kyu, Kyu… diteror ama Sparkyu baru tau rasa deh* semua atau semua cewek ntu udah punya gandengan. Tapi karena gue mikir, gue ganteng, gue udah punya segalanya yang bisa bikin cewek kelepek-kelepek. Nah, dengan segala kelebihan gue itu, rasanya ga etis ya kalo gue nyari cewek satu dunia ama gue. Mereka semua available ke gue kok *apa deh bahasanya si abang* tapi ya, mendingan gue nyari yang biasa aja tapi baik dan—yang terpenting nih, SETIA! Ga kayak mantan gue si yeoja babo.
Terus gue memandang ke semua arah, weits! ada cewek di sana, berdiri di atas tetrapod (tau ga? Yang buat nahan ombak itu lho) sembari memandang ke arah lautan. Dengan cepat gue menghampiri tuh cewek. Dari dekat, gue ngeliat tuh cewek make baju terusan warna putih polos dan baju itu berkibar-kibar terkena angin, rambutnya yang lurus panjang juga ikutan berkibar, tapi ga kayak mantan gue, tuh cewek kaga ribet ngerapihin rambutnya yang berantakan. Gue makin penasaran ama ntu cewek, jadi gue deketin dia dan krek! Sepatu gue nginjek sesuatu, hah? Sepatu cewek? Gue ngangkat alis gue, ntu cewek berdiri kaga pake sepatu? Eh, iya ya… kan susah yee berdiri di atas tetrapod pake sepatu begitu. Sepatunya high heels bo!
Cewek ntu menoleh, mungkin karena denger suara sepatunya yang terinjak dan ia menatap gue dengan mata terbelalak.

Sung Hyo POV
Kalo aku terjun ke laut, apa aku bisa bereinkarnasi dan kemudian bertemu dengan belahan hidupku yang sesungguhnya? Ah, nonsense! Mana ada akhir bahagia di dunia kayak gini? Aku gak mau percaya sama segala tetek bengek bernama cinta sejati, cinta tiada akhir… puih! Karena semua itu ga bermutu! Kalo memang true love itu ada, kenapa masih ada cewek yang disiksa oleh pasangannya? Pengennya sih, aku ga mau merit, tapi apa daya…
Krek! Bunyi apaan tuh? Aneh bener bunyinya. Aku menoleh, ya ampun! Sepatu Louis Vuitton aku diinjak dengan tidak berperikesepatuan *emangnya ada?* sama seorang cowok… astaga! Waktu aku mau mencecarnya dengan kata-kata kasar, baru aku sadar siapa dia. Ya Allah! Astagfirullah! Kenapa dia ada di sini? Ngapain dia di sini? Dan… mimpi apa aku semalem sampe disamperin makhluk seganteng ini pagi-pagi???

Kyuhyun POV
Cewek itu mengubah ekspresi terkejutnya dengan cepat, kembali ke ekspresi kosongnya yang awal. Seakan dia ga sadar siapa yang baru saja dia liat, dia kembali memandang ke arah lautan.
“Annyeonghaseyo, miina.” sapa gue dengan suara yang, asli, kalo fans gue denger, mereka pasti jejeritan sampe mimisan *gw ga tuh! Author ngebohong* saking bahagianya. Cieee, gue pake kata ‘miina’ biar ntu cewek tersepona dikit laah dengan gombalan gue, hehehe… usil tetep jalan dong.
Tapi cewek ini nggak ngerespon kata-kata gue! Wuaaah, masa sih suara ama gombalan gue kaga ngefek ama nih cewek? Luar biasa! Gue makin penasaran ama nih cewek.
“Ngapain lo mandangin laut dengan ekspresi kayak gitu?” tanya gue membuka pembicaraan. Habisnya, ntu cewek dieeem aja, kayak kalo dia ngomong tuh bakalan kena pulsa telepon Internasional yang mahalnya sealaihum gambreng.
Cewek ntu tetep diem, dia menoleh sebentar ke arah gue, kemudian melirik ke kanan dan kirinya. “Lo ngomong ama gue?” tanya cewek ntu setelah bikin gue lumutan selama sepuluh menit.
Ah, finally, nih cewek jawab juga! kata gue dalam hati dengan nada bahagia. Gue memperhatikan wajah si yeoja dengan teliti. Hmm, wajahnya oke juga. Hanya sayang banget ada jerawat yang tumbuh di wajah nyaris sempurnanya. Hidungnya… yaaah, kaga mancung! Tapi, tolerir laah, gimanapun juga dia warga sipil gitu loh *emangnya lo bukan, bang?* mana punya dia duit buat ngerawat wajahnya. Tapi tetep aja, terbiasa dikelilingi ama cewek-cewek dengan wajah yang seolah-olah jerawat bakalan kepeleset kalo berani tumbuh di permukaan wajah mulus mereka ntu bikin gue rada gimanaa gitu kalo liat yeoja ada jerawatnya. Udah ah, ngapain sih ngomongin jerawat, udah kayak cewek-cewek salon aja. “Ya jelas aja gue ngomong ama lo, liat aja, mana ada orang di pantai ini!” tapi dia malah mengangkat alisnya dan mengedarkan matanya ke arah pantai, ups! Ada beberapa orang di sana dan—untungnya—mereka kaga ke tetrapod ini. Kalo iya, bisa mati gue.
”Oke, lo bener. Ada orang di sini, tapi kan yang ada di atas tetrapod ini kan cuma lo ama gue,” asli gue seneng banget denger suara gue sendiri pas ngomong ’lo ama gue’. Kesannya gentlemen banget. Hahaha…
”Ya, bener.” jawab si cewek pendek.
”Trus, ngapain lo nangkring di sini? Lo nungguin seseorang?”
Cewek ntu menggeleng, “Kaga. Aku cuma… lagi mikir aja.”
“Mikir apaan?” tanya gue dengan nada tertarik.
“Aku mau mati.”
Sejenak, gue pikir nih cewek becanda, tapi nada suaranya menyiratkan kalo dia serius dengan ucapannya, jadi gue mencoba berkata santai, “Well, terus apa lagi yang lo tunggu? Kenapa ga langsung terjun aja?”
“Aku bilang kan aku mau mati doang. Siapa yang bilang mau terjun?” ia mengangkat alisnya dengan heran, seolah-olah gue orang asing gila yang nyoba mendorongnya buat bunuh diri.
Hmm, boleh juga nih cewek. Bisa aja ngebalikin ucapan gue. “Hmm, terus kenapa lo mau mati? Kasih tau dong, siapa tau gue bisa ngasi solusi ke elo. Oh ya, siapa nama lo?”
”Sebelum nanya nama orang, bukannya jauh lebih sopan kalo lo memperkenalkan diri lo dulu?”
Gue tertawa, ”Ah, lo pasti tau lah siapa gue.” *si abang Kyu pede bener*
”Siapa ya?”
Gue langsung tertegun, ”Lo… lo kaga tau siapa gue?”
Kemudian dengan polosnya, cewek ini mengangguk.

Sung Hyo POV
Ya, aku tau siapa kamu. Tapi ngapain aku ngaku kalo aku tau kamu dan lebih parah lagi, aku ngefans sama kamu? Cewek tuh harus jual mahal tau, hehehe… puas banget deh memandang wajah terkejutnya itu. Tak ternilai! Hahahaha…
-TBC-

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s