FF Dead at Heart chapter. 2

Kyuhyun POV
Wae?
Wae?
WHAAATTT??? *biasa aja bang kagetnya, ampe pake capslock segala*
Nih cewek kaga tau siapa gue?
Ah kaga percaya gue! Masa sih cewek nih kaga kenal sama Cho Kyuhyun, magnae yang paling ganteng di Super Junior *woy! Trus yang lainnya gimana? Si Kyu mulai narsis* kalo ini di Palau, ya masih maklum lah gue. Lha ini di Seoul, men! Ini kota SuJu! Ga kenal gue sama aja ga gaul *iya deh bang, ikut aja gue mah* tapi, cewek ini emang rada gimana ya? Nerd mungkin? Ah, masa sih cewek semanis ini nerd? Gue jaman baheula aja kaga segitunya.
Gue nenangin diri sebelum nanya lagi. “Naneun Kyuhyun imnida. Nah, udah tau kan siapa nama gue? Nama lo?”
“Sung Hyo. Park Sung Hyo imnida.” jawab cewek itu tenang. Wah, gue makin penasaran ama dia.
“Masih kaga kenal ama gue?” tanya gue penasaran. “Kenal Super Junior ga?”
Alis Sung Hyo tertaut, heran. “Emang mesti ya gue kenal ama lo dan Super Junior?”
Asli, pertanyaan cewek ntu yang barusan menohok gue. Ternyataaa, di kota Seoul ini masih ada yang gak kenal gue, hiks… hiks… *gali kubur* bahkan dengan kata Super Junior yang sangat universal, kata paling umum di Seoul! Cewek ini masih ga kenal juga. Gila, nih cewek asalnya dari mana? Megalitikum ato paleolitikum?
“Ngga juga sih, tapi—” gue terdiam. Tadinya sih mau bilang ’ya mesti lah! Masa sih ada orang di dunia ini yang ga kenal ama gue dan Super Junior?’ tapi gue takut denger jawaban yang keluar dari mulut cewek ini. Pinter banget dia ngomongnya.
Tiba-tiba terdengar suara lagu Bonamana yang kenceng banget. Wajah tenang cewek ntu berubah merah, dia buru-buru merogoh saku bajunya dan mematikannya.
Wajah gue berubah cerah, “Nah! Itu lagunya Super Junior! Masi mau ngaku kenal lo?”
“Oh? Terus kenapa? Aku sih cuma asal terima dari saeng aku.”
Udah, gue nyerah. Tapi… aish! Masa semudah itu gue nyerah? Kemudian gue rebut ponsel cewek itu.
“Hei!” teriak cewek ntu, berusaha mengambil ponselnya. Tapi, karena gue jauuuh lebih tinggi dari dia (tingginya cewek itu kira-kira sedada gue, hahaha… pendek banget) jadi nggak mudah baginya meraih ponselnya yang udah gue pegang.
“Aha! Lo punya gambar-gambar gue sebanyak…” gue baca status memorinya, “wow! Seribu lebih! Daebak! Dan… oh, ada video musik ama show yang gue ikutin, banyak banget! Gila, lo ini fans gue ato penguntit nih?” seru gue takjub. Gue menikmati ucapan gue yang bernada kemenangan dan cewek ini mendesah pasrah.
Sebelum gue mendengar ucapan cewek ini, tiba-tiba terdengar suara Siwon hyung, “Woy! Kyu! Ngapain lo di atas sana? Turun lo! Lo kaga balik nih?”
Gue mendesah, yaah, petualangan gue harus berakhir deh. Kemudian gue melempar ponsel cewek itu tepat ke arahnya sembari berkata, “Nanti kita ketemu lagi ya!” dan gue meloncat turun dari atas tetrapod, menghampiri Siwon hyung.
“Siapa tuh? Pacar baru lo?” tanya Siwon hyung dengan nada penasaran.
“Bukan.” jawab gue singkat. “Baru kenalan doang.”
Tiba-tiba wajah Siwon berubah girang, “Serius lo? Gimana? Cakep ga?”
Gue menonjok dada Siwon, “Weits! Jangan gitu dong hyung, meski lo ganteng—yah, ga seganteng gue sih, tapi cewek ini bagian gue. Jangan lo embat.”
“Sembarangan!” kata Siwon sambil merangkul bahu gue dan menoyor pelan dahiku. Ah, inilah enaknya jadi magnae, ga perlu susah-susah berdebat ama hyungnya. Hahaha *ketawa evil lagi*

Nyampe di mobil, gue langsung dikerubutin ama hyungdeul, mereka semua panik kenapa gue tiba-tiba ngilang. Dengan cuek, gue bilang aja gue cuma jalan-jalan bentar. Nah, sialnya pas gue lagi asyik main Sudden Death, tiba-tiba aja Siwon nyeletuk kalo gue ketemu sama seorang yeoja dan langsung lah, semobil langsung heboh (untung aja supirnya bisa konsen) nanyain gue, biasa lah pertanyaannya kayak tuh cewek cakep ga? Tapi gue cuekin aja, haahaha…
Nyampe dorm, gue tetep berkutat dengan game, habisnya level ini tuh susah banget. Dari tadi gue mati mulu, gimana sih cara ngalahin bosnya? Gila aja, bosnya muncul dari berbagai arah, gimana cara ngatur strateginya coba? Tadinya sih gue mau nyerah, tapi… ah! Menyerah ga ada di kamus gue. Masa seorang Cho Kyuhyun berhenti main game cuma gara-gara ga bisa naik level? Ih, ga ada ceritanya.
“Kyu.” panggil seseorang dari samping gue, gue noleh bentar. Ooh, si Sungmin. “Apa?” tanya gue tanpa mengalihkan mata gue dari game.
“Lo udah ngelupain pacar lo, ya?”
Gue terdiam *emang dari tadi diem kali bang, kapan lo buka mulut sejak di mobil coba?* “Emangnya kenapa, Min? Ga boleh?”
“Gue ga bilang gitu kok, tenang aja kali jawabnya. Gue cuma penasaran aja, kok bisa aja lo pedekate ama cewek baru setelah sehari putus. Emangnya mantan lo itu ngapain lo ampe lo kayak gini?”
Gue ngangkat alis, “Kayak gini gimana maksud lo? Gue masih gue yang biasa kok.” ucap gue dengan nada membela. Tapi, kayaknya ga juga deh. Gue emang ngerasa ada bagian diri gue yang berubah, tapi gue ga tau apa.
Sungmin memukul kepala gue keras, “Aduh!” protes gue sambil matiin PSP dan memandangnya marah. Sungmin menyenderkan bahunya ke bantal. Hiiih, kalo bukan karena gue sayang banget ama couple gue ini, bakal gue caci maki hyung satu ini. Tapi masalahnya, gue sayang banget sama dia. Cuma dia yang peduli dan berempati dengan apa yang gue lakukan dan bukannya ngomel ga keruan. “Kyu,” kata Sungmin sembari memeluk bantal pinknya, “Gue udah lama jadi temen sekamar lo. Gue tau kalo dia adalah satu-satunya yeoja yang bisa bikin lo menikmati hidup. Tapi masa lo gini aja langsung terpuruk?”
“Gue ga terpuruk!” balas gue dengan nada marah.
“Udah deh, ga usah bohong! Mungkin yang lain ga liat, tapi gue bisa liat dari mata lo. Yang lain bisa aja lo bohongin dengan bersikap seolah-olah lo ga peduli mau lo diputusin ato ga! Tapi gue ga bisa ditipu segampang itu.” tukas Sungmin sambil menatap gue tajam. Gue terdiam mendengar ucapannya, karena itu semua benar.
“Iya deh, gue ngaku. Gue diputusin ama dia dan sebenernya gue ga niat nyari cewek baru dalam waktu dekat ini, tadi gue cuma iseng aja ngobrol-ngobrol ama seorang yeoja.”
Sungmin mendesah lega, “Oh gitu ceritanya. Terus, terus gimana acara ngobrolnya? Udah sampe tuker nomor hape ga?”
Gue memutar bola mata gue dengan dramatis, “Ya nggak secepet itu lah, Min! Emangnya gue cowok apaan? Nomor hape gue mah mahal yee,” kata gue dengan nada bercanda *yaaah, si Kyu sok jual mahal deh*
”Gitu ya? Trus ngapain aja lo? Jangan bilang lo cuma diem-dieman ato lo ngomporin dia buat jadi gamer kayak lo!”
”Hampir sih,” gue nyengir lebar. ”Si yeoja itu mah dieeeemmm aja, parah deh. Tapi, entah kenapa gue penasaran aja ama dia, habisnya masa dia kaga kenal sama kita coba? Super Junior yang sangat terkenal di dunia!” kata gue berapi-api.
Sungmin membelalakkan matanya, “Serius lo? Cewek itu ga kenal kita?”
Gue menganggukkan kepala untuk meyakinkannya.
”God! Masa sih ada cewek yang kaga kenal sama kita?! Apa kita kurang gencar menancapkan kuku di tanah Seoul ato harga kita yang kemahalan ampe tuh cewek ga sanggup beli?” Umin masang wajah super kagetnya, ampe keliatan aegyonya.
”Apa tuh maksud ucapan lo yang terakhir?”
”Maksud gue harga tiket konser, dodol!”
Gue tertawa terbahak-bahak mendengar pembelaan si Sungmin, asli, udah berapa lama gue ga ketawa selepas ini? Yah, gue emang banyak ketawa selama di depan kamera, tapi gue ngerasa itu topeng, dan baru sekarang gue melepasnya. Dan itu semua karena Sungmin.
Tapi itu bukan berarti gue cinta sama Sungmin lho! Gue mah masih normal, meskipun couple gue itu termasuk pretty boy *emangnya lo bukan?*

Sung Hyo POV
*lo masih aja di pantai? gile betah bener lo disitu!*
Aku memeluk kedua kakiku sambil melamun, ngeliatin bintang ama bulan di langit, langitnya lagi cerah banget dan aku bisa merasakan air laut mulai menggenangi kakiku. Tapi aku tak peduli. Kalaupun aku harus mati, mendingan aku mati di sini. Gak tau kenapa, begitu menginjakkan kaki di Seoul, aku langsung kepingin ke pantainya malem-malem (ga kuat ama panasnya matahari kalo ke pantai siang-siang). Bukan tanpa alasan aku kabur dari rumahku yang nyaman di Indonesia menuju Seoul. Tapi ini karena aku nggak nyaman lagi di rumah, aku terus-terusan disalahkan atas semua kejadian yang aneh. Heh, memangnya aku ini Harry Potter apa? Tapi kenapa hal-hal aneh terjadi padaku?
Aku mendesah sembari memainkan air. Aku punya beberapa uang Korea di hostel yang kuinapi. Karena sudah beberapa tahun ini aku mengumpulkan uang untuk saat seperti ini. Tapi begitu nyampe di sini, aku bingung.
Aku harus kemana?
Aku ga punya kenalan yang bisa kutinggali di Seoul dan aku cuma punya satu alamat, tapi ga mudah buat ke sana. Aish, kenapa sih hidupku ribet banget?? Oke, aku cuma bisa menunggu… dan menunggu terus. Karena ngantuk, aku kembali ke hostel dan masuk kamar, tidur.

Kyuhyun POV
”Kyu, masih berkutat dengan game aja lo?” sapa Leeteuk hyung, kepalanya nongol secelah di depan pintu kamar gue.
Gue mengangguk.
Leeteuk hyung mendesah, ”Kyu, kamu tuh ya, nih udah jam dua malem. Cepetan tidur napa, kamu tau besok kita ada latihan, syuting reality show, siaran di Sukira dan…”
”Oke, oke, hyung… bentar lagi.” ujar gue tanpa mengalihkan pandangan dari game yang gue mainin.
”Ga ada bentar-bentaran, Kyu! Cepet tidur!” perintah Leeteuk hyung dengan nada memerintah. ”Kalo lo masih ga nurut…” Leeteuk hyung menggantungkan ancamannya.
”I-iya deh hyung, ya ampuuunn… nyantai napa. Kalo sakit kan ntar gue doang.” gerutu gue sebal sembari mematikan TV dan sambungan PlayStation sembari cemberut.
”Tapi kalo kamu sakit, ntar aku juga yang repot.”
”Repot kenapa?” tanya gue masang tampang polos *aaah, Kyu pasti lucu banget kalo lagi pasang tampang itu* *author kegirangan gaje*
”Ngatur jadwal lah dodol! Ntar emangnya siapa yang nyanyi bagian elo kalo lo sakit?!”
”Oh iya ya, heheheehe…” gue cengengesan.
Leeteuk hyung menggeleng-gelengkan kepalanya dengan lagak dramatis, ”Gue masih ga percaya kalo lo menang olimpiade matematika kalo gini caranya.”
”Wah, jangan disambung-sambungin ama olimpiade gue dong hyung!” protes gue, lalu Leeteuk hyung melemparkan bantal ke muka gue sambil membentak, ”Tidur!” dan dengan bersungut-sungut gue naik ke tempat tidur. Tapi diam-diam gue nyalain PSP, kemudian Leeteuk hyung melotot ke arah gue, ”Kyu…” ampun dah, serem bener nada bicara leader ini.
”Iya bentar, hyung. Bentaaar aja.” kata gue dengan nada sedikit banget memohon.
”Kyu.” kali ini nada bicaranya super seram, ga bisa ditawar-tawar. Ya ampun, ga nyangka gue kalo angel satu ini bisa marah juga. Sambil cemberut, gue menutup wajah gue dengan bantal.

Sung Hyo POV
Aku terbangun dengan kaget, barusan aku mimpi kalo aku tidur seranjang dengan si Kyuhyun!! Ya Allah, apa maksud mimpiku itu? Denga muram, aku menyibakkan selimut yang menutupi tubuhku dan… kenapa udara dingin menerpa tubuhku? Tanpa sadar aku menggigil, kemudian aku melirik ke dinding, ada cicak disana, eh bukan deng, ada AC terpasang disana. Tapi, aku mengerutkan kening, memangnya ada AC di hostel? Yah, for your information, hostel beda sama hotel, semuanya beda. Hostel itu tuh jarang pake AC, sewanya murah, dan yang terpenting, cuma backpacker yang mau nginep di hostel.
Ya ampun, terus dimana ini aku???
Hah? Jangan-jangan hostel itu tempat penculikan? Memang sih, keamanan di hostel rada kurang terjamin, tapi kan… aku udah ngunci pintu, ngunci lemari (?), bahkan ngunci mulutnya si kokom *Sung Hyo dibunuh sama Yeppa* supaya lebih aman. Tapi, tapi… terus kenapa aku bisa ada di tempat asing ini? Aku mulai sesak napas saking paniknya. Oke, Sung Hyo, tenangkan dirimu… ini nggak seperti yang kamu bayangkan. Oke? Namun ketenangan yang baru aja menyelimuti tubuhku itu mulai memudar ketika sesuatu di balik selimutku itu mulai bergerak.
Aku langsung bergerak menjauhi selimut itu, apa jangan-jangan ada kelabang didalamnya? Iiih, jorok banget kalo gitu. Masa tempat ber-AC ada kelabangnya. Aku harus protes sama manajernya. Lalu dari balik selimut itu muncul sebuah tangan, tangan putih kurus dan semburat cokelat kemerahan menyembul keluar dari balik selimut itu. Aku langsung sesak napas lagi, ya ampun!!!
Dia melihat kearahku, kemudian kami membelalakkan mata dan berteriak di saat yang sama.
”AAAAHHH!!!!”
-TBC-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s