FF Dead At Heart part. 5

Kyu Hyun POV
”Oke, pertunjukan selesai!!! Sekarang semuanya ke-lu-ARRR!!!” kata gue nggak suka. Dasar yeoja yang merepotkan, aku harus menagih biaya dokter dan obat-obatan padanya kalo dia udah sadar nanti *Kyu jahaaaaaaatttt!!!* kenapa sih semuanya pada panik kayak orang gila gitu?
”Kenapa sih Kyu? Jangan-jangan kamu… mau ngapain-ngapain cewek ini lagi…” kata si Chullie kepada gue.
”Jangan harap!” kata gue, ”Gue nggak suka aja kamar gue jadi rame gini. Gue mau main game tau. Lagian, keenakan cewek itu kalo gue ’ngapain-ngapain’ dia.”
”Ah, masa?” goda si monyet. “Kalo main game kan bisa dimana aja, Kyu? Di luar aja sana, hush hush… jangan mengganggu kesenengan kita-kita laaahh!!” lanjutnya diiringi anggukan kepala dari hyung yang lainnya.
”Tapi… gue mau main Starcraftnya di kamar,” rengek gue. ”Mana enak nge-game di tempat yang berisik?”
”Iya deh, iya deh… ayo semuanya keluar! Si Kyu mau berduaan sama pacarnya,” ujar Siwon hyung sembari menggiring > hyung yang lainnya keluar. Dasar, si alim ini aneh bener deh. Masa dua orang bukan muhrim > dibiarin berduaan aja di kamar *lha, kan elo yang minta, Kyu!* gue mendesah dan mulai memainkan game.
Tapi… setelah beberapa lama main, aaaarrrgh!! Kok gue jadi frustasi sendiri sih?! Ini gara-gara mesin sialan yang ada di belakang gue ini nih! Kenapa sih mesin itu terus berbunyi ‘nut-nut-nut’ gitu? Bikin konsentrasi gue terpecah aja! Aku mendengus sebel, tadinya aku berniat mencabut langsung mesin itu saja *ih, beneran si Kyu jahaaat* tapi, kemudian kuurungkan niatku begitu melihat wajah gadis itu.
Meskipun masih terlelap, wajahnya yang sebelumnya membiru pucat, kini sudah mulai berwarna *kenapa? Ditambahin blao kah? Author nanya babo* *digampar Sung Hyo* pink cerah. Dadanya naik-turun seirama dengan napasnya, bibirnya yang sebelumnya membiru mulai berwarna pink cerah. Sebelumnya gue emang udah ngeliat cewek ini, dan emang dia cantik. Tapi sekarang, gue ngerasa kalo cewek ini bener-bener cantik *aaaah, gomawo Kyu* *hug hug Kyu*
Tanpa sadar, aku beringsut mendekatinya dan duduk ditepi tempat tidurnya. Wajahnya begitu damai dan perlahan aku mengelus pipinya dan merasakan jerawatnya yang ada di pipinya *aaaaah, Kyuuuu, kenapa dirimu menyinggung soal ’itu’ jugaaa???* *author nangis kejer* meskipun cuma dikit, tenang aja lagi, tapi kurasa acnes itu nggak mengurangi kecantikannya *hmm, I throught you have been think about that before, Kyu* aku meraih rambut panjangnya yang halus dan indah dan membiarkannya tergerai jatuh dari sela-sela jemariku…
Hei, wait a minute! Kenapa gue jadi sok melodramatis gini? Haah! Gue gak jatuh cinta sama cewek ini kan???
Kelopak mata gadis itu bergerak-gerak, aku tersentak dan buru-buru membalikkan badan. Kemudian aku mendengarnya berkata pelan, “Dimana aku?” dalam bahasa Korea.
“Di surga.” Kataku cepat.
“Jinjja? Pantesan malaikatnya ganteng banget…” gumam gadis itu. Dia mendesah, kemudian tersenyum, “Perbuatan baik apa yang sudah aku lakukan ya sampai aku bisa masuk surga?” tanyanya pada diri sendiri *percaya aja lo dikibulin sama si Kyu*
Kyu kayaknya sependapat ama author *iya dong, kita kan sehati* *dilelepin ke Antartika sama sparkyu* karena kemudian ia mendengus sembari berkata, “Mungkin karena lo udah ngerepotin gue sama hyung gue dengan jatuh pingsan di antara hidup dan mati dan sekarang lo gangguin gue.”
Gadis itu mengerutkan dahinya mendengar jawaban Kyu, kemudian ia membelalakkan matanya, “Hah? Jadi aku… belum mati?” tanyanya dengan babo. Nadanya sedikit kecewa. Heh? Emangnya dia kepingin mati ya?
“Kecewa?” tanya gue.
Gadis itu mengangguk.
”Kenapa?” tanya gue lagi. Baru nemu gue cewek yang segitu penginnya mati.
”Karena… aku udah ketemu sama kamu,” jawab gadis itu.
Aku menatapnya, awalnya kupikir dia bercanda dengan ucapannya, tapi wajahnya terlihat sangat jujur dan serius, ”Ngegombal? Nggak bakal kena deh,” ujar gue. Padahal jantung gue udah mulai berdebar-debar mendengar ucapannya barusan. Nih cewek jujur banget sama ucapannya sendiri, entah kenapa… gue ngerasa sedikit kagum ama nih yeoja. Sedikit, lho…
”Siapa juga yang ngegombal? Mau banget digombalin.” kata yeoja itu tersenyum, dan itu senyuman pertama yang gue liat dari wajah cewek itu. Ya ampun, cakep, cakep banget dia lagi senyum!!! *ih si Kyu kok hebohnya di dalam hati aja ya?* aish, serius, gue terpesona sama yeoja ini… oke, tarik napas… tenang…
”Kali aja, gue kan ganteng gitu loh.” jawab gue akhirnya.
”Aku serius.”
”Aku tau.”
”Kok bisa?”
”Keliatan lah dari muka kamu.”
”Oh ya?”
Gue mengangguk.
”Wah!!! Sung Hyo udah sadar!!” seru si Umin heboh di depan pintu dan membuat gue serta yeoja itu dan sedorm langsung heboh mendengar seruannya si Umin dan pada ribut ke kamar gue,
“Sung Hyo? Alhamdulillah kamu udah sadar!”
“Gimana perasaan kamu?”
“Waaah, rona mukanya udah keliatan!”
Dan suara-suara lain yang bernada lega, senang, bahagia… ah, semuanya nyatu jadi satu deh! Sung Hyo sendiri rada kaget dengan perlakuan hyung-hyung gue, hiks, entah kenapa gue jadi ngerasa terasing setelah mendengar ucapan-ucapannya hyungdeul. Kayak gue kaga dianggap sama mereka *author peluk Kyu biar kaga nangis lagi* sontrek: Dreamingnya Soo Hyun (itu loh yang jadi… siapa sih di Dream High… yang anak kampung itu loh)
“Aku nggak apa-apa kok—aww…” ujar Sung Hyo, kemudian ia meringis.
“Wae? Ada yang sakit, ya?” tanya Teukie hyung bernada cemas buanget.
Gadis itu tersenyum miris, ”Iya… di pinggang aku rada sakit…” ia menggigit bibirnya untuk menahan sakit. Kok gue ngerasa miris ya liatnya?
”Jangan-jangan ada rusuk yang patah lagi?” kata Unyuk, dan gue ngeliat kilat ’nakal’ di matanya, waaahhh… mau macem-macem nih si Unyuk. Sebelum tangannya mendekati Sung Hyo, gue keburu menarik tangannya.
”Kenapa lo, Kyu?” tanya Unyuk dengan wajah sok polos.
“Tau gue niat lo apa, udah jangan dilanjutin deh.” Kata gue santai.
Kemudian hyungdeul pada ngerubutin si Unyuk sambil tahlilin > ntu monyet sampe dirukyah segala malah, gue nyengir melihat kejadian itu sementara si Sung Hyo hanya memandang kerumunan itu dengan wajah babo.
Aish, tuh cewek dodol banget sih? Apa tipe cewek dodol lagi ngetren ya?

Sung Hyo POV
Setelah diperiksa sama dokternya SuJu, aku tahu bahwa rasa sakit barusan itu cuma reaksi dari bangunnya aku, ah pusing deh dengerin tuh dokter ngoceh, yang jelas aku nggak apa-apa kok sodara-sodara *ngarep banget dikhawatirin* dan setelah beberapa hari istirahat, aku nggak skait lagi dooonggg…
Hari ini SuJu lagi ada syuting buat reality show gitu, aku di rumah—eh, maksudnya di dorm dan nggak ngapain-ngapain, cuma berantakin *dasar yeoja rusuh* game-gamenya si Kyu, sapa tau ada yang aku suka, hehehehe… terus aku nyalain TV, wow! Ada MTV toh di Korea *ceritanya gitu… mana tau aslinya iya ato kaga, hehehe* dan lagi diputer lagunya mbak Miley *sok akrab banget manggilnya* yang Who’s Own My Heart *author bilang: ya jelas Kyu laaaahhh, Kyu: dodol! Kalo gue yang punya jantung lo, sekarang lo pasti mati!!* kemudian dengan semangat, aku ngikutin narinya si Miley, nggak semuanya sih, abisnya narinya cepet dan… kataku sih kesannya sekseyyy gimana getoh deh, asal gerakin badan aja, yang penting seneng! Ahahaha…
Eh, eh, begitu pindah channel, ada MVnya abang SuJu, aku langsung kegirangan dan ikutan nari sampe muter-muter. Naaah, begitu aku aku muter kebelakang… aku terkejut melihat…
Melihat oppadeul SuJu…
Ngeliatin aku nari???? Hae, Unyuk, Wookie, sama Yesung aja pake ngemil snack segala terus Teukie, Chullie, Shinppa, dan Kyu pada ngeliatin aku dengan ekspresi seolah-olah…
AAAAHHH… *gali kubur* malu bangeeetttt… *bayangin aja lo nari-nari gaje didepan bias lo dan lo ga sadar sama sekali, apa ga malu tuh??*
Aku langsung menundukkan kepala dan mematikan Tvnya.
”Lho, kok dimatiin?” protes Hae.
”Kok berenti narinya?”
”Kalian—kalian udah berapa lama di situ…?” tanyaku pelan, aiiissssh, ini mukaku pasti udah merah bangettttt…
”Hmm, udah lama sih…” kata Kyu jahil. ”Dari lo nari-nari lagu bahasa Inggris barusan.”
Aku menunduk makin dalam.
”Kenapa? Malu yaaa??” tebak si Kyu, huh kalo kondisinya nggak kayak gini, tak kubur juga si evil satu ini.
Hanya Teukie oppa yang maju sambil mengelus kepalaku sayang, ”Nggak usah malu lagi, bagus kok narinya.” katanya lembut, aku langsung terharu mendengar ucapannya. Ah, terkadang aku memang sayang banget sama oppa satu ini… rasanya kayak habis liat malaikat turun ke bumi dan memberikan kekuatannya kepadaku untuk bertahan *apa sih?*
”Bagus apanya, nari kayak panda gitu juga,” kata Kyu sambil ngeloyor. Dengan sebal aku mendekatinya dan menarik ujung bajunya sambil berseru, ”Kenapa sih kamu sebel banget sama aku?! Memangnya aku salah apa sama kamu?!” dan aku menatap tajam matanya itu.
Kyu terkejut melihat tindakanku dan ia memandangiku selama beberapa saat, lalu dia hanya berkata, ”Eh?” dan… kayaknya barusan wajahnya memerah?
Aku kaget melihat apa yang sudah kulakukan. Jadi aku melepaskan bajunya, lalu berbalik, ”Maaf…” gumamku. Jantungku berdebar kencang, pipiku panas banget… aduhhh, perasaan masih musim dingin deh *gubrak!*
Apa yang terjadi padaku ya? *kaga tau??? Ah, payah lo!!!*

Author POV
Sungmin memperhatikan gerak-gerik Kyu dan Sung Hyo, hmm, ada yang aneh nih. Dan nggak cuma si kelinci itu aja yang sadar atmosfer yang ada di sekitar dua sejoli itu *ih, si Umin bahasanya…* karena Chullie dan Teukie dengan Shinppa dan Yesung pada berbisik-bisik, tau deh ngapain.
Siangnya begitu dorm sepi dan gadis itu selesai mengerjakan pekerjaannya, terdengar bunyi bel ditekan dan begitu pintu dibuka, seorang yeoja tersenyum ke arah Sung Hyo.
Azka.
“Annyeong, Sung Hyo… boleh kita bicara?” tanyanya manis.
“Ah-emm, ada apa ya?” tanya Sung Hyo dengan terkejut.
Yeoja itu tetep tersenyum, “Nanti kamu tau kok.”
Rupanya Azka membawa Sung Hyo ke sebuah taman, ia duduk di sebuah bangku dan Sung Hyo mengikutinya. Padahal tanpa mereka berdua ketahui, Kyu Hyun berada di balik semak-semak *ih, kaga elit banget tempat sembunyinya* awalnya begitu liat Azka, Kyu mau cabut, tapi begitu liat Sung Hyo mengikuti gadis itu, maka ia mengurungkan niatnya dan mencoba mencuri-dengar.
“Gimana hubungan kamu sama Kyu?” tanya gadis itu.
”Gimana apanya? Awalnya aku nggak ada perasaan apa-apa…” kemudian ia merendahkan suaranya,”tapi sekarang… kayaknya ada yang aneh deh.”
Karena Sung Hyo merendahkan suaranya dan nada suaranya di awal yang kedengaran nggak suka, maka Kyu cuma denger kata ’aku nggak ada perasaan apa-apa.’
”Hah? Terus sama hyung yang lainnya gimana? Kayak Haeppa?”
Sung Hyo menghela napas, ”Aku cuma punya perasaan sebagai adik ke kakak lah, nggak lebih. Nggak mungkin… aku suka dia.” jawabnya.
Lagi-lagi karena kupingnya si Kyu konslet *kupingnya bajakan sih* *ditendang Kyu ke lubang neraka* maka dia cuma denger kalimat ’mungkin… aku suka sama dia.’ Jadi dia berkesimpulan kalo Sung Hyo suka sama Hae dan nggak suka sama dia. Karena kesal, Kyu pun meninggalkan tempat itu.
”Terus kamu sendiri?”
Azka tertawa lembut, ”Apanya?”
”Kamu masih suka kan sama Kyuppa.”
Azka menghela napas, ”Nggak lagi. Awal-awal putus, kupikir aku nggak bisa lepas dia, tapi kemudian aku mikir kalo aku nggak baik buat dia, dia juga udah nggak suka aku karena aku putusin dia tanpa penjelasan yang masuk akal.” kemudian Azka menatap Sung Hyo, ”Makanya aku nggak marah kalaupun Kyu pacaran sama kamu.”
”Aku?” tanya Sung Hyo babo. ”Kenapa?”
”Liat aja wajahnya Kyu tiap kali liat kamu, matanya gembira—beda banget sama waktu dia pacaran sama aku. Dia suka sama kamu, Sung Hyo.”
Sung Hyo terkejut mendengar ucapan Azka. ”Nggak, Kyu—dia nggak boleh suka sama aku.”
Kali ini Azka yang terkejut mendengar ucapan Sung Hyo.
Sung Hyo berjalan ke dorm SuJu dengan perasaan galau, bimbang, ah… semuanya nyampur jadi satu deh. Maksudnya dia nggak nyangka kalo Kyu suka padanya. Emang sih kayaknya dia suka Kyu, tapi kalo Kyu suka dia… ah, ini sih memperumit namanya.
Kemudian seorang cowok muncul kehadapan Sung Hyo dan bikin wajah Sung Hyo kaget bukan kepalang. Mulut cowok itu terbuka, ”Waktunya sudah tiba…”
Sung Hyo memejamkan mata, pasrah.
***
”Aku pulang,” kata Sung Hyo. Hmm? Kok sepi sih? Ada apa ya? Kemudian ia bertanya, ”Halo? Ada orang?” tanyanya. Kemudian ia masuk ke kamar Kyu dan Umin, hah? Ada apa ini? Kenapa berantakan??? Sung Hyo menatap lantai dan melihat ponsel Kyu jatuh. Ada sejumlah nomor yang telah dipanggil, namun yang terbaru… nomornya aneh, jumlahnya banyak banget.
6626777726608666933777
Kode apaan nih? Sung Hyo berpikir keras *pake air keras gih* untuk memecahkan jawabannya.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s