VAMPIRE ACADEMY (WHAT I’VE READ AND THOUGHT ABOUT)

Yess! Ini dia review keduaku!!! Kali ini aku ngebahas soal novel. Yup, entah kenapa akhir-akhir ini aku lagi excited banget buat nge-review. Mungkin karena belakangan ini lagi mengurangi frekuensi buat nge-scrool down social media dan mulai membuka kebiasaan lama: membaca!

Membaca… hmm, it’s been my hobby for a very long time. Bisa dibilang buku itu temanku, teman pertamaku sejak aku mulai bisa membaca. Bacaan pertamaku, tentu saja adalah komik! Hahaha… bahkan sampai sekarang pun bunda aku masih suka ngomelin soal kebiasaan aku yang satu itu—yang aku herankan setengah mati, bcoz kok bisa sih ada orangtua yang nggak suka anaknya membaca? Padahal bagaimana bisa belajar dan mendapatkan ilmu pengetahuan kalo bukan dimulai dari membaca. Bukankah sudah ada pepatah yang mengatakan Buku adalah jendela dunia? Entah kenapa, bunda hampir nggak suka karena akhir-akhir ini selalu muncul paket atas nama diriku dan saat ditanya isinya novel.

Baiklah, aku mau langsung ngebahas soal novel ini. Novel ini adalah salah satu buah karya Richelle Mead yang diterbitkan sekitar tahun 2010-2011 oleh penerbit Matahati. Sayang sekali, penerbit ini tidak—belum—menyelesaikan seri Vampire Academy ini, entah untuk alasan apa. Menurutku sih, karena penerbit ini bangkrut, atau kolaps, atau apa. Mohon maafkan kalau nggak bener. Ini kan pendapat pribadi aja. Soalnya, di Twitter dan Facebook udah nggak aktif lagi adminnya. Jadi bete, padahal kan mau lanjutin perjalanannya Rose buat ngebalikin lagi Dimitri tercinta #uhuk menjadi dhampir lagi. Terus juga, ini pertama kalinya aku suka sama dua tokoh cowok novel! Biasanya sih tokoh cowok utama aja kayak Edward aja atau Roarke aja. Ini mah, langsung maruk. Dimitri sama Adrian. Habisnya, all of them totally awesome. Dimitri serius, kaku, romantis juga, dewa lagi… trus Adrian, he’s a bad boy, but it’s ok. Cara ngomongnya yang narsis dan arogan, sikapnya ke Rose, terus juga dia biasa aja gitu tau hatinya Rose buat Dimitri aja—pas di Last Sacrifice aja, Adrian syok banget pas Rose yang udah pacaran sama dia, terus balikannya ke Dimitri lagi.

Oke, jadi seri ini ada 6 buku dan di Amerika sudah diterbitkan semua. So, all the American fans already finished the series. Makes me completely jealous!!! Judulnya antara lain: Vampire Academy, Frostbite, Shadow Kiss, Blood Promise, Spirit Bound, and the last but not least LAST SACRIFICE. Setelah menyelesaikan seri ini, aku membaca postingan fanclub yang katanya VA bakalan dibikin jadi film!!! Kyaaa~~~ so excited, apalagi saat membaca postingan berikutnya kalo film ini bakalan awesome banget, terutama karena cast Dimitri yang emang orang Rusia juga. Jadi bisa dibilang mendekati lah ya sama imej Dimitri di buku. Kalo buat aku sih, entah kenapa masih belum sreg. Tapi ya, ini filmnya kan tayangnya masih lama banget, February 2014 bo~ hahaha… pokoknya berharap ajalah di Indonesia ditayangin juga, entah di XXI atau Blitz Megaplex. We’ll wait~~

What’s makes this series so special for me? Pertanyaan mudah sebenarnya. Permis novel ini berbeda dari novel terakhir yang kubaca—nggak terakhir juga sih, terakhir baca itu novel Tere Liye sama Sherlock Holmes, tapi bukan itu masalahnya. Novel VA menceritakan tentang gadis dhampir bernama Rose Hathaway yang akan menjadi pengawal Vasilisa Dragomir. Yes! This series talking about vampires. Mungkin ada yang ngira, ah paling cinta-cintaan ala Edward Cullen sama Bella Swan! Hmmm, think about it again and read the book.  Aku udah bilang kalau premis novel ini beda. Karena meski tokoh utama novel ini juga cewek, tapi cewek ini bukan tipe menye-menye yang melankolis gitu. Rose Hathaway itu tipe cewek kuat dan… menggoda kaum adam. Hahaha… dari deskripsinya aja udah dijelasin dia itu tipe cewek yang bitchy gitu, gaulnya sama cowok, dan bikin sirik cewek-cewek di sekolahnya. Rose itu cewek berdarah panas, dia jago ngebacot, bahkan sama guru dan kepala sekolahnya sendiri. Dia juga bukan tipe cewek lemah yang perlu banget dilindungi cowok. Ah, yes, tokoh cowoknya si Dimitri sih emang dewa bertarung banget. Tapi kalo sama Rose, ya mereka saling melindungi. Jadi lengkap gitu. Hehehe…

Selain itu, konflik VA ini cukup beragam dibanding Twilight Saga. Kalo Twilight kan masih berkutat di masalah percintaan, tekanan batinnya Bella mau milih Edward atau Jacob, sama yang paling bagus ya pas terakhir, pertarungan sama pemimpin vampir. Nah, kalo konflik di VA itu yang pertama ada konflik pemerintahan, tentang paman Lissa yang mestinya jadi raja Moroi—semacem vampir bangsawan di seri ini—tapi karena penyakitnya, jadinya dia nggak bisa jadi raja, terus akhirnya dia mau memanfaatkan kekuatan Lissa, sahabat Rose yang seorang Putri dan memiliki kekuatan roh untuk menyembuhkannya.

Kemudian di buku berikutnya, tentu saja pergolakan batin Rose. Dari awal VA udah dikasih tau kalo Dimitri itu ngerasa nggak bisa bersatu sama Rose, karena mereka berdua bakalan jadi pengawal Lissa. Kan kalo mereka pacaran, terus siapa yang ngelindungin Lissa? Gitu pikir Dimitri, terus Rose juga ngerasa emang ada benernya juga. Jadi di buku dua, Rose mencoba move on. Beda sama Bella yang malah kalut dan ga niat hidup begitu ditinggal Edward. Menurutku karakter Rose ini lebih real, karena pikiran Rose itu juga ya orientasi ke depan lah. Masa dia ngambek kalo ga sama Dimitri. Yaaah, kasian dong cowok-cowok yang ngefans! Hahahaha… terus Rose move on ke temen deketnya yang emang nunjukkin tanda-tanda suka, yaitu Mason. Eh iya, di sini juga ada lho cowok kedua di hidupnya Rose, yaitu Adrian Ivashkov! Honestly, aku belum baca buku yang kedua, cuma baca-baca sinopsis sama baca e-book versi Amerikanya (sayangnya nggak guna, bahasa Inggrisku kacau. Jadi antara niat dan nggak niat waktu bacanya, kan bacanya kalo ada nama ‘Dimitri’ aja, hahaha). Terus di buku ini, hubungan Rose sama Mason nggak tahan lama, soalnya Mason dibunuh sama strigoi—vampir jahat yang meminum habis darah dhampir atau moroi—dan bikin Rose ngerasa bersalah banget.

Terus di buku ketiga, ini lebih menceritakan kelabilan Rose. Di sini karena ikatan batin Rose sama Lissa, Rose jadi sensian gitu deh. Soalnya aura gelap yang ada di Lissa kayak meloncat masuk ke Rose. Makanya, Lissa jadi kaleman, sementara Rose jadi menggila gitu. Hahaha… tapi karena dasarnya emang Rose emosian, jadi nggak ada yang nyadar, kecuali Adrian. Adrian ngerasa aura Rose itu gelap gimana gitu, tapi dia mah nganggep enteng aja. Terus hubungan Rose sama Dimitri makin intens di sini. Akhirnya sih Dimitri nyerah juga sama pesonanya Rose, ya emang udah dasarnya cinta kan ya. Tapi sayangnya, lagi-lagi hubungan mereka harus terputus. Karena ada serangan strigoi di akademi, sehingga keduanya harus bertarung. Imbasnya, pas masuk ke sarang strigoi buat nyelametin temen Rose, Dimitri digigit strigoi dan dia… berubah jadi strigoi juga! Ahhh~~~ I am completely in shock and wanna crying out loud!

Lalu di buku keempat menceritakan perjalanan Rose ke Baia, Rusia. Rose nebak-nebak sih Dimitri bakalan ke sini, terus dia ketemu sama Sydney—seorang alkemis dan juga… ayahnya! Abe Mazur yang diceritakan muslim. Hihihi… penting aja gitu, soalnya kalo nggak salah baca ibu Rose itu atheis atau Kristen gitu. Nikah beda agama, hmmm… no comment for this. Lucu deh dialog Rose sama bapaknya, saat itu dia belum tahu Abe itu ayahnya. Dikira Abe itu semacem mafia atau gimana yang mau ngebalikin Rose ke akademi. Terus, di sini Rose ketemu sama keluarganya Dimitri~ ciiiiyyyeee… ketemu calon besan, hahahaha… dan terakhir akhirnya Rose ketemu lagi sama Dimitri yang udah berubah jadi strigoi dan berniat mengubah Rose juga menjadi strigoi! Astagaa!!! Tapi akhirnya, setelah pergumulan batin yang amat sangat lama, Rose mengambil keputusan yang amat sangat menyedihkan. Dia tetap membunuh Dimitri!

Tapi ternyata, di ending buku Blood Promise, Dimitri nggak mati—it’s not shocking me anyway. I know he’ll be survive. Since I’ve read this scene—dan dia bakal menemui Rose, SEGERA! Nah lo…

Nah, itulah dia garis besar kisah Vampire Academy yang versi Indonesia. Aku udah baca yang versi Amerika sih #sombong tapi yaa… lagi-lagi, karena aku cuman baca pas ada Dimitri aja, jadi ya begitulah. Tetep penasaran juga dan amat sangat bete karena belum ada lanjutannya (dalam edisi terjemahan). Makanya, aku berharap banget tuh pas filmnya udah ditayangin, mudah-mudahan aja penerbit mau ngelanjutin seri ini. Kan masih ngetrend tuh dari buku ke film, dari film ke buku. Intinya sih kalo di Spirit Bound itu menceritakan perjalan Rose yang nyari sodara laki-lakinya paman Lissa dan pernah ngebalikin strigoi ke bentuk asal mereka; moroi atau dhampir. Sedangkan di Last Sacrifice, ini Rose dituduh ngebunuh ratu moroi nih. Terus dia kabur dan mencari saudara seayahnya Lissa. Kaget deh, ternyata orangnya deket banget dan karakternya beda jauh sama si Lissa.

Oke, bagaimana menurut kalian? Tertarik kah buat beli? Kalo beli, sekalian nitip dong yang Frostbite. Soalnya aku belum baca. Padahal kan Adrian mulai adanya di situ! Huhuhu… oh ya, satu lagi trivia. Dimitri itu kan tokoh cowok pertama dan Adrian tokoh cowok kedua. Tapi soal kaya… kenapa kayaan Adrian ya? Ahahahha… jelas lah, Adrian itu moroi sekaligus punya kekerabatan sama ratu moroi. Sedangkan Dimitri kan dhampir, pas jadi strigoi aja dia maling sana-maling sini, jadi bisa beli macem-macem baju sama perhiasan buat Rose.

Kayaknya udah deh, segini aja dulu. Ini kepala dirileksin dulu, soalnya lagi suka baca In Death juga. Kapan-kapan kalo bisa mau di-review juga. Aduh, Roarke~~ ini cowok perfectly perfect dah.

Image

ini penampakan yang versi Amerikanya. anyone wanna be kind to buy me this? kkk~

Image

ini yang pertama sampai ke tiga. Please, anyone, someone, buy me Frostbite T_T

Image

nah, ini yang keempat versi Indonesia. How’s this? What do you think about the cover? I like it sooo~~~ hahahaha…. bagusan cover Indonesia sih kataku. Lebih berseni dan sejujurnya, emang aku kurang suka novel yang ada gambar orangnya. Biasanya nggak sesuai sama imej yang ada dipikiranku! Hahahaha… ok, see you again, guys!!!

Sumber gambar: yang tersayang dan tercinta Mbah Google~~

I’VE WATCH THE MOVIE AND IT’S… well, just read it 😀

Advertisements

25 comments

  1. wow, really? u should read the 3rd XD itu rose lagi labil2nya lho, trus adegan sama adriannya banyak. setuju! aku juga suka adegan sama dimitri jadi strigoi… meski agak ga sreg yaa dia jadi gimana gitu.. hahahaha….

  2. Hey, found your blog when stalked abt blood promise.
    have ya watched the film? byk bgt kritik.a tuh..
    Aku juga bacanya sambil teriak teriak norak sama dialog Adrian dan Dimitri. yah..Rosenya juga perfect on her own way sih ya..jadi fansnya banyak. baca e-book versi inggrisnya dan ngrti.a setengah setengah gitu. thx for the review, really.

    • hello, thanks for reading ^^
      yep, I’ve watched it and it’s pretty awesome.
      I’ve already made the movie review too, hehehe…
      mungkin kalo yang ngritik itu belum baca bukunya, gagal paham sama isi ceritanya

  3. hi girl! Nice for ur review! >_<..
    eh, ternyata aku prnah komen disini.. hahha

    sudah nonton filmnya?
    yah.. lumayan banyak kritik sihh emang..

    tapi menurutku sih tetep awesome bangett.. sesuai lah dengan yg dibayangkan..
    secara di buku 1 emang konfliknya blm tralu ribet..
    *berharap sequel filmnya tetep dibuat*

  4. hi salam kenal.
    aku juga lagi tergila-gila sama seriesnya VA.
    kebetulan sekarang susah banget cari seriesnya VA. apa lagi yang bahasa indo (1-4)

    setelah nonton movienya VA,sabtu kemarin. langsung ga sabar buat baca novelnya.

    Dan ga tau apes ato malah untung.
    series VA di Indo bisa dibilang,”LANGKA”.

    tapi untuk versi softcopy-nya udah banyak di internet dan bisa di download free.
    tapi,betenya semuaaa Inggris(sedangkan kebanyakan seri VA 450-500 page*pala pusing tp ttp ga bisa brenti baca)

    setelah perjuangan keras baca online dari 1-3, akhirnya ketemulah buku VA seri inggris dari 4-5. tapi seri 6 kosong. Even in English,VA is totally hard to find.

    • halo! makasih ya udah baca dan berkomentar
      memang susah nyari terjemahan indonya, mungkin penerbitnya nggak menerjemahkan seri ini lagi
      sedih banget… mari berharap GPU atau penerbit buku lainnya mau menerjemahkan seri ini sampai tamat (dan juga spin-offnya! it’s amazing, btw)

      kamu beli novel paperback VA yang inggris???

    • Hey! I have the six book of va. May I share to you? ^_^

      Aku sih download yg free. Abis g ngrti juga crany klo beli2.. hehe..

      Start to read spin offnya.. hehehhe..

      • aku udah punya kok semuanya ^^ thanks for ur kindness~
        aku juga donlot yang ebook kok.
        tapi untungnya, waktu itu pernah beli Bloodlines yang hardcover #okeinisombong 😀 karena lagi ada diskon, hehehe…

  5. hue.. jadi pengen beli novelnya T.T
    kira2 kalau baca online dimana ya? Ada nggk? Kalau ada kontak twitter saya ya, please.. @sundarisk77

    • uwaaa tuanku lagi suka suka nya sama buku satu ini.
      ada yang punya soft copy 1-6? english juga ngga papa…. susah banget nyarinya
      T.T

      • aku punya yang pdf sama epub. silakan kirim email ke deenarosalinagmailcom kalau berminat yaa

  6. annyeong ^^ hai aku lg menggila banget nih ga nemu frostbite sama last sacrifice
    boleh ga aku minta pdf nya?? epub aku ga ngerti bukanya :(:(
    pdf kamu punyanya b.indo apa b.ing?

    • Halo. Aku ga punya juga loh buku frostbite, coba dicek lagi tulisanku~
      pdf aku bahasa inggris. Silakan kirim email ke deenaDOTrosalinaATgmailDOTcom ^^ (ganti DOT dengan . dan AT dengan @)

  7. Hai..salam knal..
    Q bru baca novelnya yg buku pertama n suka banget n bikin penasaran.
    Q cri buku k 2,3,4,5,6 tpi ngak dpt yg lengkap. Klw ada yg punya buku k 2,3,4,5,6 yg bhs indo. Q minta donk??

      • Hi Hyun Rin….salam kenal.

        Iya nih novel VA udh langka, apa lg yg versi indo nya.
        Mau dunk email PDF nya yg seri 2 sd 6, klo gag ngerepotin.
        Frustasi bgt baca online di lovereads.com gag sampe slesai, penasaraaaaaaan gila nih.
        Aq email ke email Sist yg di atas ya.
        Thank you…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s