FF (Yesung’s Story) special Valentine LOVE FOR EVERYONE

Dorm SJ, 13 Februari
Yesung berguling-guling di kasurnya, sangaaat bosan! Bagaimana tidak? Hari ini semua member suju nggak ada di dorm, biasalah orang tenar kan banyak kerjaannya. Leeteuk lagi WGM, begitu pula dengan dongsaeng-dongsaengnya seperti EunHae dan Kyumin. Terus Shindong lagi siaran radio, Heechul… as you know lagi wamil, siapa lagi ya? *mikir* Siwon… ah, lu pada tau lah dia ngapain. Biasa lah, lagi syuting drama. Dan Wookie? Hmm… dia lagi main ke rumahnya, katanya dia kangen sama appa-ummanya. Hanya Yesung yang hari ini kosong jadwalnya. Yesung bener-bener mengalami kebosenan tingkat dunia akhirat!
Eh, tapi tunggu! Bukannya si abang aneh itu punya piaraan yang suka diajak ngobrol satu arah? Itu loh si Ddangko brother sama si… siapa itu yang anjing lucu sampe mau author cubit saking gemesnya? Bukan Choco, bukan pula Bada, apalagi Beckham! Tapi itu loh, si Kkoming! Iya, itu dia! Kenapa kaga diajak ngobrol juga tuh?
“Bosen ah!” tiba-tiba Yesung menjawab pertanyaan batin si author sambil bangun dari ngulet di tempat tidur. “Kkoming nggak jawab apa-apa waktu aku curhat ke dia! Ddangko brothers juga! Mereka nyuekin aku, huweee~” Yesung nangis. Hei, bang, jelas aja mereka nggak jawab apa-apa, apalagi berkomunikasi ama lo! Lo beda spesimen sama mereka kali! Lain ceritanya kalo gue buat elo bisa bicara sama mereka, kayak Dr. Dolittle.
Mata Yeye bercahaya begitu mendengar kalimat terakhir author, “Eh? Ya udah kalo gitu lo buat gue bisa ngobrol ama mereka dong! Pleeaaaasseeee~ gue mau bisa ngomong ama mereka nih!” kata Yeye memohon.
“Kaga! Kaga ada hal mustahil kayak gitu di FF gue!” kata gue si author.
Yesung manyun begitu mendengar penolakan gue *eaaaa… bahasa gue ambigu banget* “Mustahil? Jelas-jelas yang namanya kemustahilan itu merajalela di FF elu, dongdong! Sejak kapan Kyuhyun jadi pangeran? Sejak kapan Hae jadi agen FBI? Sejak kapan Kyu jadi tukang gombal? Dan yang lebih penting lagi…”
“Sejak kapan elo direbutin sama Hae en Kyu, hah?? Sejak kapan? Ngarep bener lu direbutin ama mereka, tapi cuma di FF! Mana peran gue jarang banget! Elo pilih kasih sama si Hae en si Kyu! Pokoknya protesssss!!! Elo mesti bikin gue bisa ngomong sama piaraan gue atau…” Yesung menggantungkan ancamannya. Diem-diem gue nangis nih denger kritikannya si abang awan. Huweee… emang bener sih gue keseringan bikin FF gue pairing sama Kyu atau Hae, tapi itu kan karena imajinasi guenya yang keluar kayak gitu! Kalo Yeye yang masuk ke imajinasi gue mah, pasti gue bikinin deh FF dengan karakter utamanya dia!
“Atau apa? Hayo?” gue nantangin setelah berhenti syok.
Yesung diam, kemudian dia mengangkat wajahnya. Aku tercengang melihat senyum evil, senyum yang biasanya dipake sama Kyuhyun itu tercetak jelas di bibir uniknya si Yeye. Dan perasaan gue mulai nggak nyaman. Dia pasti ngerencanain sesuatu nih.
“Atau gue bikin lo ga bisa nulis FF lagi dengan… banting laptop pinjaman bokap elo itu. Biar ga bisa ngapain-ngapain dah lu!”
Aku langsung kaget! Gila! Laptop bokap gue dibanting?? Sarap nih orang! Namanya pinjeman ya harus dibalikin dalam keadaan utuh tanpa rusak seujung mouse pun! Ya ampun, kalo Yeye serius, mati dah gue! Pasti gue diomelin sepanjang hidup terus ga bisa ngetik makalah atau tugas dan aku… aku ga bisa nyalurin ide kreatifku!!! Huwaaaa~~~
“Ewh, jangan dong Yeye~~” aku memohon kepadanya. “Jangan gitu dong! Ini masalahnya cuma lo sama gue di rumah! Bokap-nyokap gue pergi, unni gue pergi, ade gue sekolah! Gue bisa mati kalo mereka pulang dan menemukan laptop bokap gue tewas ama lo!”
“Masa bodoh!” Yeye bergeming. “Pokoknya gue mesti jadi main cast FF lo, apapun yang terjadi! Gue harus bisa ngomong sama piaraan gue!”
“Iiih, iya, iya deh… gue bikin lo masuk ke FF gue, jadi main cast! Tapi… tapi gue ga bisa jamin ya lo bisa ngobrol ama piaraan lo.” berusaha keras gue ngelobi si Yeye. Aish, sialan!! Gue kan ga pernah belajar ngelobi, apalagi ngelaba! Tapi gue harus bisa! Yeye kan kalo ngamuk itu menyeramkan… hiiii…
“Hmm…” Yeye tampak berpikir mendengar tawaran gue. Aku memasang wajah imutku (nggak yakin deh muka gue imut ato nggak, tapi kata si Hae sih imut banget *Fishy muntah darah*) hei, buktinya si Hae klepek-klepek sama gue sampe dia mau misahin gue sama Kyu! *tunjuk FF Saranghae, Secret Agent* jadi keimutan gue itu emang udah terbukti kan? Iya kan?
“Iya deh. Gue mau.” Yeye akhirnya berhasil gue lobi dan dengan nggak percaya, gue pun bersorak gembira sambil memeluk tubuhnya.
Namun tiba-tiba…
“Rin!!! Ngapain lo peluk-peluk Yesung hyung?!” suara Donghae terdengar amat terluka di depan pintu kamar YeWook couple.
Yaaah, urusan gue tambah banyak deh…

***

Akhirnya, inilah kisah Yesung menjelang Valentine.
“Hyung!” tiba-tiba Jongjin memanggil Yesung. Saat ini settingnya berubah di kafe Handel and Gretel. Yesung menoleh pelan kemudian dilihat namdongsaengnya itu menghela napas.
“Hyung kenapa sih? Wajahnya muram kayak gitu! Lihat, semua pengunjung mulai merinding gara-gara tatapan hyung!” serunya bernada protes. Yesung memalingkan wajahnya, dan melihat semua pengunjung sedang menatapnya.
Salah satu gadis yang sedang minum jus stroberi itu mendekati Yesung. “Kakak… nggak apa-apa?” tanyanya pelan. Sepertinya tanpa Yesung sadari auranya yang mematikan itu sudah memenuhi kafe itu hingga membuat si gadis agak takut menanyai Yesung.
Yesung langsung memasang senyum profesionalnya, “Tidak kok, tidak apa-apa. Terima kasih atas perhatiannya.” katanya sopan dan gadis itu lega. Karena begitu Yesung kembali ke dunia nyata, aura mematikan itu pun seketika buyar. Gadis itu mengangguk, kemudian dia kembali ke tempat ia duduk sambil mulai melanjutkan ketikannya.
Yesung menghela napas, kemudian dia celingukan, “Jongjin-ah, umma dan appa kemana?” tanyanya tiba-tiba sadar bahwa kedua orangtuanya nggak ada di kafe.
“Umma dan appa pergi ke rumah sakit.” jawab Jongjin sederhana sambil tetap mencuci piring.
Yesung langsung kaget mendengar kata rumah sakit, “Rumah sakit? Siapa yang sakit??? Siapa???” tanyanya panik sambil mengguncang-guncang tubuh adiknya.
“Wo-wo-wooo~ tenang hyung, tenang! Nggak ada yang sakit kok!”
“Terus?”
“Yaaa, umma sama appa kan cuma pergi check-up. Biasalah namanya juga orangtua.”
“Ooh…” Yesung menghela napas lega. Kemudian ia kembali ke meja kasir begitu melihat ada dua orang gadis berambut pirang agak kecokelatan berdiri. Tentunya mau bayar utang *plak!* eh, maksudnya ya bayar makanan lah!
Yesung langsung melayani keduanya dengan sigap sambil sesekali ngobrol dengan mereka. Tapi karena kendala bahasa, apalagi keduanya bukan orang Korea, tapi orang Uighur-Usbekistan *bener ga penulisannya?* jadinya yaa sedikit ada miscomunication diantara mereka. Bahkan Jongjin aja sampe nahan ketawa waktu liat tampang polos hyungnya itu waktu salah satu gadis mengulurkan kartu kredit.
Namun Jongjin langsung diam begitu Yeye menatapnya dengan tajam. Tatapan yang… yah, tau sendiri lah itu apa.
Pukul 11 malam…
Yesung meregangkan tubuhnya, capek sekali. Sekarang kafe sudah kosong dan saatnya membersihkan dan menutup kafe. Jongjin sudah mengambil lap ketika ia melihat kalender.
“Hyung…”
“Hmm?” balas Yesung yang masih sibuk menghitung pemasukan kafe hari ini.
“Besok… Valentine kan?”
Tangan Yesung berhenti menulis, kemudian ia melihat ponselnya dan melihat tanggal yang tercetak. “Iya.” jawabnya singkat.
“Hyung nggak ngerayain?” tanya Jongjin heran.
Yesung mengangkat bahunya, “Buat apa? Buang-buang duit aja (sejak kapan Yeye ketularan Teukie sama Unyuk yak? Jadi hemat gitu?) daripada gitu, mendingan buat beli makan Kkoming deh.” jawabnya simpel.
“Ah~ tau deh, itu mah ngeles doang. Bilang aja hyung nggak punya pacar.” Jongjin mulai menggodanya.
“Pacar? Aish, ngapain juga, Jongjiiin… nggak penting lagi. Pacar mah, ntar aja deh. Sekarang mah yang penting ngumpulin uang dulu, baru mikirin kawin.” (prok! Prok! Prok! Author suka pikirannya si Yeye :p)
“Ah, masa??? Terus Moon Geun Young dikemanain tuh? Selera hyung udah berubah ya?”
Yesung menggeleng, “Nggak kok masih. Gue kan tipe setia… tapi…”
Jongjin menjulurkan kepalanya, penasaran dengan kelanjutan kalimat Yesung.
“Gue masih setia sama Wookie nih.” kata Yesung dengan polosnya.
Jongjin terbelalak.

~Interupsi dari si Yeye~
“Woi, thor! Maksud lo apa bikin gue ngomong begitu???” omel Yeye pada gue.
Aku mendorongnya jauh-jauh, menjauhkannya dari laptop berharga ini. “Aiiisssh, udah deh diem aja dulu! Ceritanya kan belum selesai! Ganggu aja! Ntar ilang nih inspirasi gue!”
“Beuuuh, inspirasi aja dijaga segitunya.” gerutu Yeye mangkel.
“Ya iyalah, Yeyeeee~~ kalo inspirasi ilang, ntar FF gue garing kayak kerupuk.” balasku nggak nyambung. Jelas lah nggak nyambung, secara otak gue udah kelibet buat mikir adegan selanjutnya. Oke, kembali ke dunia per-FF-an *apa deh*

“Hyung!” seru Jongjin mempertanyakan kewarasan kakaknya itu. “Jangan bilang kalau hyung…”
“Apa?” dengan polos Yeye bertanya, seolah-olah barusan dia nggak sadar dengan apa yang dikatakannya itu.
“Hyung… hyung suka sama Wookie hyung ya?”
Dan semuanya terjadi dengan cepat.
Serangan lampu blitz, tiba-tiba semua fans muncul dengan cepat dihadapan mereka berdua, serta semua member SJ tiba-tiba muncul tanpa diketahui. Dan dengan kompak semuanya berteriak.
“APAAAAAA??????”
Sebelum gue ngelanjutin adegan ini, kertasnya udah keburu dirobek sama Yeye. “Salah! Nggak kayak gitu! Ubah, ubah!!”
“Apa sih, Yeye???” aku menoleh dan dengan gemas langsung mencubitnya. “Bisa-bisanya elo ngerobek jerih payah gue?!”
“Tapi kaga kayak gitu juga! Kalo media nulis macem-macem, jadinya bukan oneshoot lagi kan? Elo masih punya utang sama reader tuh FF di FB, belum kelar. Sekarang masih mau nambah sama ini?”
Aku cengo. Ya ampunnnn, ternyata si Yeye memikirkan aku jugaa *mendadak goyang gayung *reader: siapa sih? Ga kenal ya?* ralat! “Oh iyaa!!! Ya ampuuun, Yeye~ kau memang je to the ni to the us!!! Jenius!!!!” aku bersiap-siap mau memeluknya, tapi tatapan mata Hae yang ada disampingku membuatku urung.
Oke. Balik lagi ke cerita (ini kapan kelar ya FFnya kalo diinterupsi mulu? Ckckck)
“Ya nggak lah!” dengan cepat Yeye membantah ucapannya si Jongjin. “Lo kira gue udah abnormal apa, suka sama Wookie?! Maksud gue dengan setia itu, gue sayang sama dia, sama kayak gue sayang ama elo, sama umma, sama appa, sama temen SD gue, temen TK gue…”
Ralat! Maksudnya cuma ampe umma en appanya aja deng. Ga ampe ke temen SDnya, apalagi ke guru SDnya.
“Lo bikin FF gue makin ancur aja nih.” komentar Yeye.
Aku mendengus, jangan didengerin… jangan dengerin, doaku dalam hati.
“Maksudnya… sayang lebih universal gitu?” tanya Jongjin pintar.
“Iya, itu! Jadi jangan salah paham, kayak si author. Bisa-bisanya dia bikin adegan ancur kayak tadi…” katanya menyindir. Gue tetep diem. Sabar, sabar… sialan nih! Bisa-bisanya gue diledekin sama bias gue sendiri. Masi untung gue buatin FF, dasar ga tau terima kasih, kata gue dongkol.
“Woi, gue denger!” kata Yeye. Gue menghela napas, sabar… sabar… kayaknya si Yeye udah belajar sama Edward Cullen deh, makanya dia bisa denger dongkolan dalam hati gue.
Sampe mana nih cerita tadinya? Oh ya…
“Terus, hyung ga mau nih ngerayain Valentine?” celetuk Hae tiba-tiba muncul.
“Ga ah…”
“Yaaah, hyung payah ah! Udah Rin, tamatin aja nih ceritanya si Yesung hyung. Kamu kan bikin FF spesial Valentine, karena Yesung hyungnya ga mau, tamatin aja nih cerita. Mending kamu lanjutin FF cinta *Fishy udah ngasah golok* kita. Kamu lebih perhatian ama Yesung hyung nih daripada aku.” kata Hae sambil nengok ke author.
Yap, tadinya hampir aja aku mau the end aja cerita gaje ini yang kayaknya juga ga pantes disebut FF. Tapi tiba-tiba ancaman Yeye berikutnya membuatku melanjutkan cerita ini.
“Rin, gue udah megang laptop lo nih.”
“Iya, iya… kakak, jangaaannn!!!” aku jerit-jerit gaje di kamar ampe bikin umma-appa gue yang baru dateng langsung ngomel. Tapi untungnya Yeye udah ngumpet, jadi ga ketauan ada namja di kamar gue. Kan bahaya kalo ampe keliatan, ntar bisa-bisa gue dinikahin lagi sama si abang awan. Gawat kan??? Tapi, ide itu bagus juga sih *Clouds demo di rumah gue*
Kenapa sih mendadak Yeye berubah evil? Apa karena Kyu ga jadi main cast ya? *apa hubungannya?*
“Udah nyampe mana nih?” Yeye scroll up naskah FF gue.
“Ga tau lah… dari tadi lu interupsi mulu.” kata gue dongkol.
“Gue sih ga masalah kalo ini melenceng mulu dari temanya, toh dialog gue jadi makin banyak. Tapi ntar lo diomel-omelin sama reader, gue ga mau ikutan ya. Gue kan Swiss.”
“Eeeehhh??? Kok gitu sih?!” aku memprotes.
“Makanya lanjutin!”
“Iya, iya…” maka dengan pasrah, gue berusaha balik lagi ke jalur yang benar.

Baiklah, setting berpindah lagi ke dorm suju. Yeye melepaskan sepatu bootsnya. Huff, dingin banget udara di luar. Tangannya ampe mati rasa gara-gara kedinginan, padahal udah dipakein sarung tangan tebal. Tapi tetep aja tuh, dinginnya menusuk kulit banget. Yeye ampe berharap musim panas cepet dateng.
“What?! Kamu ngarep musim panas?! Idih, apa enaknya musim panas?!”
“Rin!!!” teriak Yeye memperingatkan.
Oke, kembali lagi ke cerita sebelum Yeye makin emosi. Kemudian setelah melepas bootsnya, Yesung berjalan ke ruang makan sambil membuka tudung saji. Ya ampun, ga ada makanan nih? Kruyuk… kruyuk… baguuussss, perutnya mulai kelaparan sekarang. Yesung menjatuhkan bokongnya ke sofa sambil memegang perutnya. Tiba-tiba ia terpikir sesuatu.
Valentine.
Cinta.
Yah, sebenernya sih Yesung nggak begitu peduli sama segala macem perayaan. Dia nggak suka ngerayain Valentine. Beda ama Hae yang semangat banget menyambut Valentine, bahkan udah menandai kalender di ruang tamu dorm. Menurut Yesung, kasih sayang itu kan ga mesti ditunjukkan pas tanggal 14 Februari aja. Tapi tiap hari. Setiap hari Yesung selalu memperhatikan para member, memberinya nasihat kalo ada masalah, sibuk nyariin makanan kalo Shindong lapar, berusaha tanding game sama Kyu meski dia sendiri nggak begitu jago. Itu kan namanya kasih sayang. Jadi, buat apa pake ngasihin cokelat segala pas hari Valentine? Kalo misalnya ada cowok yang punya pacar, terus mantan pacarnya nggak suka sama pacarnya terus bikin cokelat yang udah dikasih sianida, terus si cowok mati. Apa itu namanya hari kasih sayang? Itu kan namanya Valentine berdarah *author kebanyakan baca Conan* jadi dimana kasih sayangnya kalo hari itu malah diisi dengan hal-hal yang kejam, jahat?
Oke, mungkin Yesung udah berpikiran terlalu jauh. Bukan hanya terlalu tapi juga amat, sangat.
“Apa yang harus kulakukan?” mendadak Yesung menggalau. Apalagi setelah mendengar perkataan Jongjin di kafe sebelumnya.
“Ya sudah kalo hyung nggak suka ngerayain Valentine. Tapi seenggaknya kan hyung bisa menunjukkan perhatian hyung sama orang-orang yang hyung sayang. Emang sih nggak mesti pas hari Valentine atau pas tanggal 14 Februari. Tapi kan di sini udah jadi tradisi buat menyampaikan rasa kasih sayang sama orang yang kita sayang. Jadi, apa salahnya kalau hyung bikin spesial hari ini?”
Spesial?
Buat orang yang disayanginya?
Ah! Mendadak Yesung mendapatkan ide cemerlang.
Yesung segera berjalan ke dapur dan membuka kulkas. Yaaah… kosong melompong. Nggak ada bahan buat bikin cokelat. Gimana nih? Apa yang mesti dia lakukan??
“Hai, kakak~” mendadak aku dateng ke dalam cerita ini.
“Rin!”
Aku nyengir, kemudian berjalan mendekati Yeye, “Kenapa? Kok mukanya ditekuk bete begitu?” tanyaku padanya. Padahal sih aku tau apa yang bikin si Yeye bete gitu. Basa-basi dulu laah biar enak *apanya?*
“Tolong aku.” pinta Yeye bernada memohon. Padahal sebelumnya dia nggak pernah minta tolong sama aku, yang ada malah nyiksa mulu. Ckckck… emang penting banget ya?
“Banget, Rin! Makanya ayo bantu aku!”
Sambil menghela napas, aku pun mengangguk.

Dua puluh menit kemudian, aku dan kak Yeye pun kembali dari dorm sambil membawa banyak cokelat, pewarna makanan, cetakan, serta bahan-bahan lain untuk membuat cokelat. Aku membuka buku resep ummaku yang aku rampok waktu pulang ke Indonesia dan mencari resep cokelat yang enak.
“Ini aja kak!” kataku menunjuk menu cokelat dengan taburan kacang mete.
Yesung menggelengkan kepalanya, “Jongjin nggak suka kacang mete.”
“Kalau ini?”
“Ada anggurnya, emangnya kamu mau?”
“Eh?” aku menoleh. “Aku juga dikasih?”
“Ya iyalah.”
“Kenapa?”
“Emangnya nggak mau?”
Senyumku merekah, “Ya jelas mau lah!”
“Padahal kalo nggak mau juga nggak apa-apa. Tinggal kasihin sama yang mau.”
Aku langsung mengelikiti pinggangnya, “Iih, kakak mah gitu!!!” kataku berpura-pura marah. Yeye yang lagi megang panci berisi air panas pun menggeliat kegelian. Dan akibatnya…
“Aduh!” aku menjerit begitu merasakan rasa panas itu menyerang tanganku. Aku menunduk dan yaaah… kesiram air panas deh.
“Ya ampun! Rin, maaf ya…”
Aku nyengir, padahal sakit banget ini. “Nggak apa-apa kok…”
Yeye memeriksakan tanganku. Tanganku mulai memerah. “Ya ampun, melepuh! Aduh, kalo gini mah siapa yang mau ambil kamu jadi istri?!”
“Apa?!” dengan ketakutan aku pun melihat tanganku dan nyaris akan menangis saat melihat luka itu bertambah parah. Namun tanpa kusadari, Yeye udah datang dengan membawa sebuah botol kecil berisi salep warna putih dan mengoleskannya ke punggung tanganku.
“Sabar… kalau nggak ada yang mau ngambil kamu jadi istri, aku juga mau kok.” kata Yeye pelan dan sukses membuat jantungku bertalu-talu.
Wajahku memerah.
Tapi kemudian Yeye nyengir jenaka, “Kenapa? Kamu pikir aku serius ya?”
Aku membesarkan kedua bola mataku. Jadi barusan dia menipuku?! “Dengan sifat seperti itu memangnya kakak bisa punya istri, hah?!”
“Biarin…” kata Yeye cuek. Kemudian dia menjerang air dan menaruh mangkuk tahan panas berisi cokelat ke atas panci itu. Dia membuka plastik pembungkus cokelat dan menaruh cokelat itu diatasnya.
“Yaa!!! Kakak! Buat cokelat lelehnya nggak kaya gitu!” kataku marah dan mengambil cokelat yang masih berbentuk seperti batu bata itu. Kemudian aku mengambil telenan dan pisau.
“Cokelatnya dipotong-potong dulu…” aku mulai memotong cokelatnya hingga berbentu kecil-kecil dan baru kemudian dimasukkan ke dalam mangkuk.
Lalu aku melihat resep dan mengambil cokelat putih dan melakukan hal yang sama seperti tadi.
“Terus gimana nih?” tanya Yeye sambil mengamati cokelatnya yang mulai meleleh. Dia hampir mau ngaduk-ngaduk adonan cokelatnya, namun keburu aku cegah. “Jangan diapa-apain dulu! Biarin aja sampe meleleh semua, baru ntar diaduknya!”
“Ooh…”
Kemudian setelah kedua cokelat itu meleleh, aku mengaduknya dan Yeye menirukan.
“Kok meletup-letup ya cokelatnya?” celetuk Yeye kemudian aku menoleh, “Iiih, apinya kecilin dong! Kalo nggak nanti cokelatnya jadi gampang keras, susah dikeluarin dari cetakan!” kataku sambil mengecilkan api kompor.
“Ya udah sih biasa aja. Kan enggak ditulis di resep.” Yeye berusaha membela dirinya.
“Makanya belajar masak sama kak Wookie.”
“Nggak ah. Aku kan cowok.”
“Tetep aja! Mau cewek atau cowok, mesti bisa masak juga meskipun cuma masak nasi goreng. Soalnya ntar kan buat persiapan kalo istrinya nggak bisa masak, mau makan apa hayo?”
Yeye menjawab santai, “Ya jangan cari calon istri yang kayak begitu lah. Susah bener.”
“Kalo udah cinta? Misalnya… Geun Young eonni ga bisa masak?”
“Pasti bisa.” kata Yeye bernada yakin.
“Pede banget lu, kak.”
“Iya lah. Percaya deh, Geun Young itu jago masak.”
“Tau dari mana?”
“Ada dehhh~” tiba-tiba Yeye jadi sumringah begitu ngebahas soal Geun Young eonni. Hmm, jangan-jangan…
“Kakak suka ya sama Geun Young eonni?”
“Suka.” katanya sambil memasukkan cokelat itu ke dalam cetakan. Wah, si Yeye pinter juga masukin cokelatnya sampe nggak meluber dari cetakan. Rapi banget kerjaannya. Nggak heran sih, dia kan mau jadi pengusaha sukses.
“Beneran? Suka kayak apa? Kayak cinta?”
“Kagum.”
“Kagum?” ulangku. “Berarti… berarti… bukan suka kayak…”
“Ingin memiliki, nggak. Cuma kagum, kayak Heenim hyung ke Sohee… aku mandang Geun Young sebagai cewek idaman. Bukan berarti aku ngeharusin pacar aku nanti harus dia. Nggak lagi! Tapi yaa… gimana ya? Aku cuma suka gitu aja sama dia.”
“Oooh…” aku mengangguk-angguk paham dengan penjabaran yang rada ngebingungin itu. Tapi intinya udah nangkep kok. Berarti sekali pun cewek idamannya itu Moon Geun Young, nggak berarti calon pacarnya mesti kayak dia, waaah… Clouds pasti gembira ria nih.
“Udah beku nih!” seru Yeye setelah ia membuka kulkas dan menunjukkan cokelat-cokelat yang telah membeku. Aku mengangguk lalu mengambil plastik yang telah dipotong ujungnya dan berisi cokelat putih. Aku menyerahkan satu plastik lagi kepadanya. “Nih, tulis, siapa aja yang mau dikasih…” kataku. Yeye mengangguk dan mulai menulisi cokelat-cokelat itu.

14 Februari…
“Kiriman!” suara tukang pos didepan dorm langsung membuat para member suju kaget. Yup, setelah kemarin sibuk dengan kegiatannya masing-masing (kecuali Yeye, tentu aja) para member akhirnya pada ngumpul di dorm sambil nonton TV. Kecuali Kyu yang lagi asyik ngedate sama pacarnya. Yup, apalagi kalo bukan Starcraft sama Sudden Death yang tersimpan di iMac-nya itu. Kemudian manajer muncul dengan kardus besar.
“Huuff!” manajer itu menjatuhkan kardusnya ke lantai. Kemudian dengan pisau langsung membukanya.
“Nih, kayak biasa.” katanya sambil mengangsurkan kardus yang tentu aja berisi puluhan bahkan ratusan atau mungkin ribuan cokelat dari para fans.
“Asyik, tambah banyak~” kata Sungmin ceria. Dia langsung mengambil beberapa diantaranya. “Wah, ini buat Teukie hyung, Heenim hyung…” dengan cekatan dia memilah-milah cokelat yang ada berdasarkan nama yang dituju. “Wah, cokelat Van Houtten buat Sungmin, Kyuhyun, dan Siwon. Eeeh… ini gimana milahnya?” tanyanya sambil menggaruk-garuk kepalanya yang nggak gatel, cuma kutuan aja *plak! Digampar Pumpkins*
“Udah, sini buat aku aja!” kata Shindong tiba-tiba dateng sambil nyomot ntu cokelat. “Lumayan kan, Van Houtten ini—“
“Eeh, nggak! Shindong kan punya sendiri…” kata Sungmin sambil berusaha keras mengambil cokelatnya.
“Eh, kenapa cokelat gue diambil! Balikin Shin hyung!” kata Siwon nggak terima.
“Udah, elu mah ga usah makan cokelat, ntar badannya nggak berbentuk lagi lho.” kata Kyuhyun.
“Bentuk apa? Segitiga? Atau… papan telenan?” Eunhyuk asal nyamber dari kamarnya namun langsung menutup lagi, takut diceramahin lagi sama Siwon.
“Ya ampun…” Teukie berdecak melihat kelakuan namdongsaengnya. “Ini dorm atau apa sih? Makin nggak dihormati gue sebagai leader…” lanjutnya meratapi nasib.
“Yesung? Yesung hyung…? Aiiisssh, kemana lagi Yesung hyung? Hyung, kau liat Yesung hyung nggak?” tiba-tiba Wookie nongol dengan wajah cemas.
“Nggak tau tuh—“
“Aku tau!” tiba-tiba Heechul muncul dari balik kerusuhan cokelat itu. “Si Yesung kan pergi diem-diem sama cewek.”
“MWO???”

Handel and Gretel…
Hari sudah malam ketika Yesung datang ke kafe itu. Dilihat kedua orangtuanya sedang duduk bersama dengan Jongjin, adiknya. Dengan perlahan, Yesung memasuki kafe itu dan ketiga orang didepannya itu menatapnya. Ibunya tersenyum melihat kedatangannya.
“Jong Woon…” panggil ibunya sambil berjalan kearahnya kemudian memeluknya.
Air mata Yesung tumpah, ia balas memeluk ibunya, “Eomma…”
Kemudian, perlahan Jongjin dan ayahnya berpandangan. Kemudian mereka berdua ikut berpelukan bersama. Meskipun isak tangis mereka amat pelan, namun semua dapat merasakan kerinduan yang mendalam. Apalagi Yesung yang jarang pulang ke rumahnya karena kesibukannya sebagai penyanyi.
Setelah beberapa saat, keluarga itu saling menghapus air mata dan kembali duduk mengitari meja bundar. Lalu Yesung meraih tas ranselnya dan mengambil sesuatu.
Ia menaruh tiga buah kotak yang telah dihias sedemikian rupa dengan cantiknya, meski ada beberapa guntingan yang kurang rapi, namun hal itu tidak dapat mengurangi kecantikan hiasan kotak itu. Jongjin melihat telunjuk kakaknya itu terbalut hansaplast sewarna kulit, sehingga apabila tidak jeli sepertinya, tidak akan ada yang menyadari keberadaan benda itu di jemari kakaknya.
“Ige… ige mwoya, Jong Woon?” tanya ayahnya Yesung sambil menatap putranya itu.
Yesung menghela napas, kemudian dia menjawab, “Aku tidak begitu pandai dalam berkata-kata, aku juga tidak begitu pintar dalam hal memasak. Kelebihanku hanyalah menyanyi. Tapi untuk suasana ini, aku tidak tahu lagu apa yang harus kunyanyikan. Jadi, aku hanya ingin berkata pada ayah, ibu, dan juga Jongjin…”
“Selamat hari kasih sayang…”
“Oh, Jong Woon…” tanpa dapat menahan rasa harunya, ibunya kembali memeluknya sambil berkata, “Kau tidak usah repot-repot begini… kau datang kesini saja, kami sudah senang sekali. Terima kasih…”
“Tidak, akulah yang harusnya berterima kasih, eomma…” kata Yesung kepada ibunya. “Terima kasih ibu, terima kasih telah melahirkanku, merawatku, dan membesarkanku hingga aku bisa menjadi seperti sekarang. Juga ayah, ayah yang sudah bekerja keras mencari nafkah agar aku dan Jongjin bisa sekolah… meski dulu aku tidak begitu akrab denganmu…” Yesung kelihatan agak ragu-ragu saat melanjutkan. “tapi… ayah selalu tahu kan kalau aku sayang ayah?”
Mata ayah Yesung berkaca-kaca. Ia tidak menyangka sama sekali bahwa putra sulungnya itu mampu berkata seperti itu. Ia menganggukkan kepalanya pelan, “Tentu, Nak… tentu saja ayah tahu…”
“Dan… Jongjin… terima kasih telah menjadi anak yang baik dan berbakti kepada ayah dan ibu. Selama ini… kau telah merawat mereka dengan baik. Terima kasih…”
Jongjin tersenyum tulus, “Sama-sama, hyung… hyung tentu tahu kan kami semua menyayangi dan selalu mendukung karirmu? Jangan pernah menyerah dalam meraih impianmu.”
Yesung mengangguk. “Kau juga.”
“Ja! Sekarang kalian bisa buka hadiah buatanku itu, sementara aku ke belakang dulu ya?” Yesung tersenyum dan berjalan ke dapur.
Dan disana telah menanti seorang gadis. Gadis itu tersenyum.
“Makasih…” kata Yesung.
“Ha! Tentu saja, tidak perlu sungkan-sungkan, kakak! Mereka kelihatan bahagia sekali…” kataku sambil mengintip ayah, ibu, dan kak Jongjin yang lagi menikmati cokelat buatan kak Yesung dengan wajah gembira.
“Kira-kira itu akting bukan ya? Aku meragukan kemampuanmu, kak Yesung.” kataku jahil.
“Ya!! Apa maksudmu hah?” tanya kak Yesung tidak terima. “Cokelat itu sudah kubuat dengan sepenuh jiwa, perasaan, dan cinta! Tentu saja rasanya enak!”
Aku mengernyit jijik, “Cokelat macam apa itu? Diberi jiwa, perasaan, dan cinta? Wueeek…” aku berlagak muntah.
Yesung memelototiku.
Menyadari bahwa laptopku dalam bahaya, buru-buru aku meralat, “Aku bercanda, kakak! Aiiisssh, tentu saja cokelat itu enak. Kan aku juga ikut andil pas bikinnya.”
“Ya! Kau—“
THE END

Ja! Akhirnya kelar juga ini FF, meskipun awalnya rada gaje dan amat sangat tidak nyambung dari tema utamanya, tapi akhirnya bisa kembali ke jalan yang sesungguhnya juga! FF ini aku persembahkan buat Yesung dan keluarganya dan juga teman-teman ELF. Hari kasih sayang bukan hanya 14 Februari. But, every day for every one!!!
Jangan lupa komen, as always ^^

“Akhirnya, FF ini bener juga~” kata abang Yeye puas begitu melihat hasil kerjaku.
Aku tersenyum sombong, “Tentu saja! Kau pikir siapa aku?”
“Cewek aneh.”
“Ya! Apa maksud kakak barusan, hah? Kalau aku cewek aneh, berarti kakak raja anehnya!”
“Rin…”
“Hmm?” dengan santai aku menjawab. Tidak menyadari aura membunuh Yeye sudah sampai pada batasnya.
“Itu apa tuh yang berserakan?” tanyanya sambil menunjuk sesuatu yang hitam, besi…
“HYAAA…..!!! Kakaaaaaakkkk~~~!”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s