MY REVIEW ABOUT MARRIAGEABLE (GUE MAU NIKAH, ASAL….)

18162637

Judul: Marriageable (Gue Mau Nikah, asal…)

Pengarang: Riri Sardjono

Penerbit: Gagas Media

Tebal: 364 hal

Diterbitkan pertama kali: 2006

ISBN: 9797800393

Format: Paperback

Genre: Komedi, Romansa

Bahasa: Indonesia

Kepemilikan: Punya sendiri

Sebenernya gue bukan penggemar literatur lokal.

Parah banget ya celetukan gue, hahahaha… but, seriously… belakangan ini toko buku lokal seakan dibanjiri sama literatur yang umm, kurang sesuai sama minat gue. Oke, gue akuin kalo gue suka baca fanfiction sama love-story-Cinderella-happy-ending… tapi… ayolah, masa alur ceritanya begitu-begitu aja? I’m boring! I need something I don’t know!!!

Tapi kenyataan itu berubah, ketika pada suatu hari gue mengunjungi toko buku lokal kesayangan gue, kemudian berdiri diantara tumpukan buku-buku baru, mencermati novel-novel yang ada. Barangkali ada yang gue suka (lihat! Bahkan gue sampe inget detik-detik pertemuan gue sama buku ini :D) dan tiba-tiba, aku menyentuh sebuah buku dengan cover susu kotak dengan judul Marriageable. (well, awalnya gue ga liat sub-judulnya)

“Hmm, mungkin ini menarik…” pikirku seraya memutar buku itu, mencoba membaca sinopsisnya.

Namaku Flory. Usia mendekati tiga puluh dua. Status? Tentu saja single! Karena itu Mamz memutuskan mencarikan Datuk Maringgi abad modern untukku.

“Kenapa, sih, gue jadi nggak normal cuma gara-gara gue belom kawin?!”

“Karena elo punya kantong rahim, Darling,” jawab Dina kalem. “Kantong rahim sama kayak susu Ultra. Mereka punya expired date.”

“Yeah,” sahutku sinis. “Sementara sperma kayak wine. Masih berlaku untuk jangka waktu yang lama.”

Mamz pikir aku belum menikah karena nasibku yang buruk. Dan kalau beliau tidak segera bertindak, maka nasibku akan semakin memburuk. Tapi Mamz lupa bertanya apa alasanku hingga belum tergerak untuk melangkah ke arah sana.

Alasanku simple. Karena Mamz dan Papz bukan pasangan Huxtable. Mungkin jauh di dalam hatinya, mereka menyesali keputusannya untuk menikah. Atau paling tidak, menyesali pilihannya. Seperti Dina, sahabatku.
“Kenapa sih elo bisa kawin sama laki?!”

Dina tergelak mendengarnya. “Hormon, Darling! Kadang-kadang kerja hormon kayak telegram. Salah ketik waktu ngirim sinyal ke otak. Mestinya horny, dia ngetik cinta!”

See??
“Oh my God!” desah Kika ngeri. “Pernikahan adalah waktu yang terlalu lama untuk cinta!”
Yup!
That’s my reason, Darling!

Dan kemudian gue ngakak.

Nggak ngakak ampe bikin gue diusir satpam sih, untungnya. Tapi abis baca buku ini, gue langsung liatin ke temen gue dan dia juga ngakak parah. Terutama kata ‘rahim = susu ultra’ dan ‘sperma = wine’ it totally make us insane. Abis itu gue ngerasa ada feeling kalo ini ceritanya bagus. Tapi kemudian gue mikir-mikir… is it?

Well, berulang kali gue gagal suka sama novel lokal. Dari ceritanya yang bikin alis naik sebelah, kadar kemanisan cerita yang berlebihan sampe bikin gue diabetes, dan tokoh cowok yang, ehem, kurang menarik dalam imajinasi. Menurut gue penting banget poin-poin di atas dalam membaca sebuah karya sastra. Emang sih, terkadang kita mesti baca buat nambah ilmu. Tapi kalo buat ngisi waktu… kan mendingan yang bisa diterima prosesor otak.

Ngerti nggak?

Sejujurnya sih gue ga ngerti juga.

Oke! Akhirnya gue pending keinginan buat beli buku ini. Cuma karena (ternyata) sinopsis novel ini cukup remarkable di otak gue, maka sinopsis itu terus terbayang-bayang dan pas gue cerita sama temen gue, dia nyuruh gue beli. Sial! Ternyata gue disuruh beli-beli juga.

Tapi bener juga sih. Masalahnya, gue tipe orang yang kalo bilang suatu benda bagus, maka gue punya keinginan buat memiliki benda itu. Contohnya kayak lo ngeliat gadget favorit lo dipajang dengan diskon 90%, kepengen ga lo punya gadget itu? Rata-rata sih orang bilang kepengen—kecuali keuangan lagi seret—dan rasanya pasti maknyus banget deh kalo akhirnya benda itu lenyap dari genggaman lo, padahal lo sama dia cuma dibatasin sama bandwith Internet yang kurang kenceng.

*maaf, gue curhat soal Galaxy Note 3 sama iPad mini yang didiskon LINE Shopping, tapi ternyata gue ga dapet*

Oke, balik lagi ke topik awal. Beberapa hari kemudian, gue kembali mengunjungi toko buku yang sama, cuma beda tempat. Dan beda barengannya. Gue ke sana bareng kakak gue yang cantik, dan akhirnya gue putuskan kalo gue kepengen punya novel itu. Tapi pas gue obrak-abrik kumpulan buku baru…

Kepret! Mana ntu buku?!

Gue nggak nyerah, akhirnya gue ngecek di komputer. Tapi gue lupa judulnya apa ya? Yang pasti sih itu novel ngebahas soal penjodohan ala Siti Nurbaya… akhirnya gue cek di hape dulu dengan keyword berganti-ganti. Mulai dari yang paling gue inget, sampe… gue bingung sebenernya ini gue lagi nyari apa.

Karena waktu itu gue cuman sebentar ada di toko buku, mesti lanjut ke bioskop, akhirnya gue putuskan buat berhenti panik dan nikmati saja tontonan yang ada. Akhirnya gue ga jodoh dapet buku itu saat itu. Pulangnya, gue masih nggak nyerah. Setelah nemu (akhirnya!) judul novel tersebut, akhirnya gue nyari review bukunya untuk memastikan kalo buku itu emang worth it buat gue beli dan miliki. Hasilnya? Baru baca satu review… gue (kembali) ngakak.

Gue pun baca review lain, tapi review pertama lebih menjelaskan isi novelnya, karena reviewer-nya baca novel yang cover lama sama cover repackaged (dan yang ada di toko buku adalah yang repackaged). Nah, kemudian setelah baca reviewnya, gue akhirnya tau kalo novel ntu udah cetakan kedua. Ga mungkin ga bagus kan kalo bisa cetak ulang lagi? Akhirnya gue putuskan, fix! mesti punya novelnya.

Nggak berapa lama, gue kembali ke toko buku awal. Tanpa ngeliat kanan-kiri lagi, langsung gue ke tumpukan buku baru dan voila! novel berjudul Marriageable berada ditanganku juga~~~ bahagianya mengetahui akhirnya gue berjodoh dengan novel tersebut, kemudian gue langsung ke kasir untuk membayar buku itu kemudian makan di restoran bentar, dan pulang.

Gue ga sabar buat segera melucuti plastik pembungkus dan anteng membaca. Baru halaman pertama cerita…

Gue (kembali) ngakak (dan kali ini) parah…

Gawat! Gue kembali jadi orang gila. Bokap gue berulang kali ngomel ke gue karena (gue baca pas menjelang azan Maghrib) gue ketawa nonstop. Tapi tawa itu berhenti saat mendekati akhir cerita…

dan ketawa lagi beberapa halaman ke belakang…

kemudian berhenti total.

Ceritanya chicklit, gue akuin. Cinderella story (udah dua kali ya gue ulang frase ini?) banget… cuman karena ceritanya gampang dinikmati aja, gue terpesona sama novel ini. Bahkan menurut gue tokoh cowok pertama, si Vadin ini biasa aja. Bukan someone dari keluarga super-wealthy macem Siwon Choi. Dia cuman pengacara (bahkan Flory aja baru tau calon suaminya pengacara pas akhirnya dia mutusin nikah sama Vadin) yang jatuh cinta banget sama istrinya, sampe-sampe rela nggak berhubungan sama Flory, supaya Flory percaya kalo Vadin cuma cinta sama dia.

Tapi gue jatuh cinta sama Vadin juga… gimana dong?

Ga gimana-gimana sih… *end of story*

Pada akhirnya, novel ini membahas permasalahan yang akan selalu dialami cewek, terutama di Indonesia. Termasuk gue yang masih muda tapi udah dikode-kodein sama nyokap buat nyari jodoh—seandainya nyari jodoh segampang nonton drama *delusional* Kita punya standar yang tinggi dalam memilih pasangan hidup (hey, ini kan masalah sekali seumur hidup! Kecuali lo berencana kawin lagi macem kelinci). Tapi sayangnya, mengutip kalimat di novel ini juga ‘di bawah sini (bumi) nggak ada yang sempurna’ kecuali lo berencana nyari jodoh di atas awan.

Kadang gue suka mikir ga mau nikah. Tapi gue takut disangka aneh kalo ga kawin

Siapa yang nggak gugup ngadepin kondisi perkawinan? Gue sendiri mau nggak mau mikir juga, kalo kawin berarti gue harus hidup dengan laki-laki yang nggak gue tau kayak gimana karakter sesungguhnya. Gue mesti jadi babu suami gue sendiri (iya kan? Kenapa sih cewek selalu disuruh harus jago masak dan jago ngurus rumah?) rela ga nih gue? *sesi curhat*

Sebenernya konflik novel ini bisa dibilang cetek, soalnya konfliknya konflik batin si Flory. Dianya aja lebai ngadepin kondisi perkawinannya yang sebetulnya baik-baik aja, tapi dia selalu menganggap hidupnya penuh masalah. Intinya sih dia cari gara-gara dalam hidupnya. Untung aja suaminya pengertian, dan temennya paham kalo Flory emang rada gila gara-gara trauma sama pacarnya yang selingkuh sama boneka Barbie.

Tapi gimana nggak nyari gara-gara sih kalo ternyata kita sulit percaya sama orang yang bakal mengimami kita?

Ada banyak quotes menarik di novel ini. Lo bisa cari di Goodreads or else cari dari review orang.

Jadi review panjang-panjang ini kesimpulannya apa? Novel ini bagus? Worth it to buy?

Itu sih terserah lo. Duit, duit lo… hahahhaa…

sampai jumpa!!!

@DEENAmond

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s