MY REVIEW ABOUT VAMPIRE ACADEMY: BLOOD SISTER

MV5BMTUyOTI0MzUyM15BMl5BanBnXkFtZTgwMzI2MzU0MDE@._V1__SX1305_SY572_

Ok, finally the wait is over!!! Akhirnya setelah setahun menunggu, akhirnya gue bisa nonton Vampire Academy (ditambah subjudul Blood Sisters pada filmnya) di layar lebar. Asik… asik… asik… setelah menunggu bertahun-tahun sehabis baca bukunya dan gue membayangkan se’dewa’ apa si Dimitri, semisterius apa si Christian, se-princess apa si Lissa, dan tentunya se-bitchy apa Rose Hathaway (why suddenly I put full name on HER? Doesn’t matter.)

Sebenarnya gue rada skeptis, pada awalnya, akankah film ini ditayangkan (di Indonesia)? Secara, well, gue ga begitu merhatiin media lokal kecuali yang berhubungan sama Korea atau sesuatu yang emang menarik perhatian gue dan saat itu gue melihat VA belum begitu booming. Gue khawatir juga jadinya… ntar kalo ga ditayangin, gue ga bisa nonton di bioskop??? Ah, ga bisa liat Dimitri di layar lebar, menyedihkan… mengingat dia salah satu gebetan gue. Saat itu—sekarang mah udah ganti lagi<<< ga setia.

Dan akhirnya, mulai dari akhir Desember (kalo ga salah) sampe Januari gitu deh gue ngeliat ada artikel VA di majalah cewek. Oh! Kalo ada artikelnya gini, berarti nih film bakal ditayangkan di Indonesia! Asyik… Christian Ozera~~~

Kemudian dunia Twitter pun mulai heboh bergonjang-ganjing pada tanggal 14 Februari. Tentu saja, timeline gue juga ikutan rame (um, setiap hari kali 🙂 ) kemudian gue pun sirik dengan semua potret bule-bule yang udah pada nonton film ini. Gue pun ga mau kalah! Berhubung si 14 Februari ini jatuh pada hari Jumat, gue bete karena hari itu gue kerja dan ga bisa ke mall, nonton bioskop. Bete parah… kemudian pas gue cek website XXI…

LHO??? KOK MIDNITE SHOW SIH???

Midnite show-nya pas weekend lagi! Mana harganya… uh, tidak manusiawi buat mahasiswa -____- dan gue ga mau merelakan duit—

EH, tunggu bentar deh… kalo weekend baru midnite show, terus tayangnya kapan?

FYI, kalo dari pengamatan gue (yang merupakan movie holics, you are welcome, btw) Indonesia cukup update soal film Hollywood. Biasanya jadwal tayang di Indonesia sama aja seperti di negara asalnya. Sebagai contoh, film The Hobbit kan tayang sekitar tanggal 23 Desember (kalo ga salah) dan di Indonesia juga tayang pertama, perdananya juga tanggal 23 Desember. Lain kasus kalo filmnya kurang menarik minat pasar, nah baru itu jadwal tayangnya ‘agak’ molor dikit.

Lah? Kalo gitu apakah VA nggak banyak yang minat nonton di Indonesia? Aku nggak yakin juga sih sama pemikiran ini. Secara kan abis demam Twilight, secara XXI. Kemudian pas cek blitz, yaah… ternyata nggak tayang T_T sediiih… padahal kalo nonton di blitz kan siapa tau bisa keburu yang Morning Show dan dapet tiket yang murah, hehehe…

(padahal pas cek blitz, promo Morning Show udah nggak ada…)

Pas tanggal 17 Februari, aku kembali ngecek twitter XXI dan disitu ditulis kalo VA tayang pertama tanggal…

18 Februari

*kemudian hening*

TAPI HARI ITU KAN AKU KERJA!!!!

Yah, apa boleh buat. Jadi untuk mempersingkat cerita, akhirnya aku nggak nonton di hari pertama dan baru nonton… uh, 9 hari kemudian.

1973951_10201387122471642_1037161278_o

Fans macam apa ini.

Apa boleh buat. Aku juga bingung… beberapa hari belakangan kan jadwal kuliah nggak menentu, udah gitu aku nggak selalu sekelas sama Vivi, temen hangout spesialis nonton bioskop. Aku nggak masalah sih nonton sendiri, cuma kan kalo bisa berdua kan ngapain sendirian. Akhirnya dengan sabar aku menunggu hari yang cocok buat gue sama Vivi biar bisa nonton bareng.

Tapi minggu pertama penayangan berakhir dan aku sama sekali belum nonton.

Gue tuh tipe orang yang kepo. Kalo udah penasaran sama satu hal, pasti diusahain buat dikejar, sesulit apapun itu. Meskipun kemudian hasilnya nggak sesuai ekspektasi, at least ya aku udah berusaha ya, jadi nggak ada penyesalan nantinya. Terutama film ini kan? Ini udah aku tungguin dari berjuta-juta tahun yang lalu, jadi aku penasaran dong kayak gimana sih filmnya.

Kemudian pas weekend, saat yang kuharapkan bisa nobar gratis sama kakak gue, eh… ternyata nggak nonton. Cih…

Ya sudah, minggu berikutnya aku memutuskan kalau aku harus nonton. Apapun yang terjadi. Sekalipun harus nonton sendiri. I don’t care now.

Hari Senin… kembali ga bisa nonton. Soalnya ga kekejar dari kampus ke XXI Mega Bekasi. Kampret emang, mestinya abis kuliah Seni Musik, langsung aja cabut ke Bekasi. Ini mah nongkrong dulu ga jelas di kelas…

Kemudian Selasa berlanjut ke Rabu… rencananya sih hari Rabu itu nontonnya, eh… tapi semesta kembali melarang gue nonton, karena ternyata Rabu libur kuliah! Dan gue pun males beranjak dari kamar dan keluar dari rumah. Padahal gue ngincer the last offer of McD’s McChicken from Kakao Talk… cih, akhirnya sampe the last day of offer, ga kekejar juga itu promo. Nyebeliiinnn~~~

Kemudian hari Kamis, kembali berencana nonton. Awalnya gue bikin rencana abis kuliah jam 10, nah itu kan bisa kekejar tuh nonton di Semanggi. EH… paginya pas siap-siap mau berangkat, ternyata NGGAK ADA KULIAH JAM 10!!! tiba-tiba ada kuliah perdana Pramuka pada jam SETENGAH 4 SORE.

Gue diem…

kembali merancang rencana… sementara raga ini udah berada di perjalanan menuju kampus.

Oke, kalo gitu gue berkeliling busway ampe jam 10, sort of. Kemudian beli komik Conan 77, baru nonton. Kamis pagi itu hujan lumayan deres dan gue cuma sekali muter dari Polda ke Monas, terus muter ampe Semanggi. Hahaha… udah lama nggak mainan busway, jadi rada kagok gimana gitu deh…

ternyata saudara-saudara, gue sampe di Semanggi jam setengah 10 (mana monyongnya di depan kampus Atmajaya air menggenang gitu. Gue pake kaos kaki, ga kepikiran lepas jadinya kaos kaki gue basah)! dan gue baru sadar kalo Semanggi belum buka itu SEREM. Gila aja udah jam setengah 10 tapi masih gelap-gelapan. Nggak gelap banget sih… tapi lumayan bikin gue parno juga. Mana Gramedia juga belum buka…

skip, skip, skip… singkatnya gue ngedapang di suatu tempat duduk sembari nunggu Semanggi bercahaya terang benderang. Kemudian langsung ngacir ke Gramedia dan nemu Conan. Tadinya gue berencana baca di Gramed ampe jam menjelang buka 21. terus pas cek website 21, pengen liat jam pertama VA di Semanggi itu jam berapa, ternyata…

di Semanggi udah nggak tayang!!!

BRENGSEK!!! Kenapa sih semesta seriusan menghalang gue nonton film ini?!

Otak gue kembali berputar keras. Gimana pun caranya gue mesti nonton hari ini. Gue ga mau ngabisin waktu dengan numpang donlot di 7-Eleven deket kampus. Tapi ga mungkin juga gue balik pulang. Sayang ongkos. Akhirnya gue cari XXI terdekat dari Semanggi yang bisa gue kejar dan yang gue tau tempatnya. Gue sadarnya jam setengah 11 dan akhirnya gue nemu.

A-ha! Lotte Shopping Avenue jam 12.45 harganya 25k!

Sejujurnya, gue belum pernah ke LSA. Parah ya, disaat semua orang (red: ELF) berbondong-bondong menuju LSA buat ketemu Kangin sama Donghae, gue baru ke sana buat ngejar VA dan harga tiketnya yang nggak beda sama di Bekasi.

Tapi kemudian gue bingung… ke sana naik apa ya?

Gue cuma sekali lewat daerah Karet Kuningan, waktu itu juga sama Vivi, tapi itu ke Mal Ambassador, gue cuma liat doang si LSA. Dan gue ga mungkin naik taksi karena yah, dana yang tidak memungkinkan. Akhirnya gue berusaha mengingat-ingat, waktu itu gue sama Vivi berangkat dari kampus, jadi gue pun harus berangkat dari kampus. Karena kalo dari halte Karet sih gue ga tau apa si angkot 23 ini lewat haltenya atau nggak.

Asem deh, perjuangan buat nonton VA ini sangat panjang dan berat (dan menguras ongkos).

Akhirnya setelah menunggu sekitar 10-15 menit dengan penuh cemas, karena gue nggak mau ngalamin kayak hari Senin lagi. Udah nyampe di mallnya dan kemudian nothing. Apalagi ini LSA kan gue ga pernah ngunjungin sebelumnya. Gimana kalo ternyata gue kayak orang tolol di sana? Atau lebih parah lagi, gimana kalo ternyata gue malah nyasar ke Kampung Melayu? Lah, itu mah berarti gue pulang dong. Nah, selama di jalan itu gue merhatiin jalan, berusaha mengingat-ingat kenangan waktu itu lewat arah ini. Pas udah nyampe bawah jembatan entah apa itu, gue inget si Vivi ngajak turun kemudian naik angkot lain yang nggak gue inget nomornya berapa. Gue turun dari angkot dan celingukan liat angkot yang lagi ngetem. Hmm, kok yang ada nomor 44 doang ya? Jurusannya sih Karet – Kampung Melayu. Apa ini ya angkotnya?

Gue nggak mau seperti pepatah malu bertanya sesat di jalan dong. Soalnya kalo beneran nyasar, bisa-bisa gue pulang bawa nama doang. Ya udah pas ada angkot yang lewat (sepi sih…) gue langsung nanya, “Lewat LSA nggak?” dan supirnya ngangguk. Sip! Intuisi gue bener~~~

Untungnya perjalanan lumayan lancar. Mungkin karena masih belum jam makan siang kali ya. Ga berapa lama, si supir angkot udah nanya “LSA yang deket Citra Ciputra?”

lah, gue bingung dong. Mana gue tau deket mana. Akhirnya gue ngeliat ke depan dan oh… itu si LSA. Tapi gue bingung, karena seinget gue LSA itu bukannya setelah Mal Ambassador yak? Ini mana si Ambassador-nya ya? Karena nggak mau keliatan bingung, akhirnya gue bilang “Iya!” dan segera turun sambil memberikan ongkosnya. Si supir baik hati juga ngasih tau di belakang angkotnya ia menunjuk sebuah zebra cross buat nyebrang—beserta satpam yang membantu menyebrangkan!

Daebak! Gue ga nyebrang pake intuisi!

Gue sampe di LSA akhirnya. Oooh… jadi ini bangunan yang bernama LSA… ada tulisan Cinema XXI, berarti bener ini LSA yang ada film VA dengan harga 25k. Sip! Tak sabar gue segera memasuki mall itu dan begitu sampe di dalamnya, gue disambut semacem metal detector kayak di Grand Indonesia dan di Pacific Place. Hm, ini mall kualitas internasional sih ya… tempat nongkrongnya bule-bule dan ekspatriat. Pantes aja keamanannya lumayan. Begitu masuk, gue langsung mencari-cari pak satpam buat gue tanyain arah ke XXI. Untunglah begitu naik satu lantai, gue nemu paman berbaju serba hitam yang dengan baiknya ngasih tau arahnya bahkan menyarankan jalan lebih cepat. Dengan lift! Mungkin dari ekspresi wajah gue keliatan banget ya buru-burunya, hehehe… terima kasih, pamaann…!!!

AKHIRNYAAAA…. berkat petunjuk dari paman satpam, gue menemukan si XXI ini yang letaknya ada di lantai 4 samping Lotteria. Sepertinya gue pengunjung bioskop yang pertama—alesannya simpel. Karena di dalam bioskop ga keliatan pengunjung lain selain gue *pede berat*

Ah… akhirnya aku mendapatkanmu, sayang. Selembar tiket XXI pertunjukan pertama VA di hari Kamis, 27 Februari 2014 jam 12.45

1973951_10201387122471642_1037161278_o

*dipampang lagi foto tiketnya* Tepat sekali hari ini usiaku 20 tahun 2 bulan *penting?* apa ini berarti jodoh?

Akhirnya film diputar dan akhirnya review film Vampire Academy: Blood Sister ini dimulai.

Yang menyenangkan dari film ini adalah dijelaskannya istilah Moroi, Dhampir, dan Strigoi. As you know, rookies, istilah-istilah ini bukan hal yang sering didengar oleh rakyat awam. Jadi yang belum baca bukunya sih sebenernya nggak akan ngerasa bingung selama nonton filmnya.

Aku suka jalan ceritanya, meski menurutku jalan film ini sangat cepat alurnya. Tentu saja—ini klise banget—memadatkan isi buku menjadi sebuah film kurang dari dua jam bukanlah hal yang mudah. Untungnya, I don’t expect perfectionist from book adaptation to movie. Sudah pasti ada kekurangan di sana-sini… seperti…

  • Ada adegan yang ada pada trailer, namun di filmnya tidak ada.

gfdsg

adegan dance Rose… seinget gue ga ada

 trailer VA

Iya sih gue tau ga penting, cuma kalo dimasukin ke trailer kenapa ga masuk film? Soalnya gue penasaran juga kan itu si Kirova ngapain sih sama cowok di atas meja gitu? Udah gitu Rose ngumpet dibawah mejanya

gguuu

ah ya… adegan ini… RoMitri… ga penting deh kayaknya makanya ga ada. Cuma ya KENAPA MASUK TRAILER GITU LOH? Yah, meski teaser trailer sih…

jht7yfuyf

adegan waktu Lissa bilang “Stay out of detection” or something?

jajdwhuwdu wdwugdegy

Iya sih adegan ini ada. Cumaaaan~~~ bikin gantung filmnya gitu loh! Kenapa mendadak ada Mrs. Karp (ga ditayangin di trailer—eh, ternyata tayang deng di MV-nya, cuma Mrs. Karp ga begitu keliatan di belakang strigoi cowok) sebelum muncul adegan ini?!

oyt9r4ew

Oh ya, Mrs. Karp sucking the doctor. Iya sih ada… cuman dari rekaman video gitu ceritanya, bukan diliatin riil kayak gini.

ugyfdtdtytyd

Ini ga penting sih… cuma pas liat silsilah 12 keluarga bangsawan Moroi, gue setengah berharap ada nama Adrian pas line Ivashkov. Muwahahahaha….

ytgkiu

Rose and Lissa ngobrol bareng, ga tau sih ngobrolin apaan cuman gue tetep *kepo* gitu loh

dwdjieidhw

Yah, kesampingkan masalah scene yang nggak tampil di filmnya, mari kita lihat gambar di atas. The most hilarious scene of this movie. The scene when Rose talking about lust charm to Dimitri dan yang nggak ada di novelnya adalah dia ngomong ‘sweetsashimalashi’ yang kemudian diterjemahkan menjadi ‘astaganaga’ *kemudian ngakak*

  • Ada adegan yang menurutku sangat menarik (di bukunya) untuk dimasukkan (ke dalam film), namun sayangnya tidak.
  • Terutama sekali Lissa! Di novelnya, Lissa tidak tahu kalau Rose menyukai Dimitri. Dia baru tau di novel Shadow Kiss, dan itu juga karena Rose marah besar… well, if you want to know why, you know what to do.
  • Dimitri saying ‘My Roza’ to Rose. Oh My… really? Entah kenapa aku merasa kurang sreg di adegan ini. I know Dimitri like Rose—dude, he just ‘like’ at that moment, I guess. But… saying ‘My Roza’ at the very first movie? Beneran tuh?

Oke… ini terdengar sangat menyebalkan, I know. Tapi… entahlah… aku hanya mengungkapkan apa yang aku rasakan saat menonton. Aku suka kok film ini. Apalagi waktu pertama kali Dimitri muncul dengan dusternya yang melambai-lambai (excuse me?) sambil ngomong, “Princess Vasilisa Dragomir…” bla bla bla and I almost can’t handle myself from screaming out loud. Iya sih bioskopnya sepi… tapi tetep aja sih ada yang nonton selain gue.

Ah elah, ntar gue kawin sama Siwon, suruh bikin home theater trus pasang film-film terbaru.

Kemudian… OH YEAH! Mr. CHRISTIAN OZERA!

jadar

Anjiiirrrr… nggak nyangka bakal se-wow itu tampilannya. Gue nggak pernah ngeh sama si Christian loh sebelumnya. List gebetan gue awalnya (pas baca novelnya):

  1. Dimitri

  2. Dimitri

  3. Dimitri

Gue ga peduli kata orang si Dimitri ini kayak pedofil. Demennya ama anak SMA, padahal dia mentor. Lah, gue aja demen kok sama guru bahasa Jepang SMA gue. Dulu. *kemudian curhat*

Kemudian pas gue baca Frostbite

  1. Adrian

  2. Dimitri

  3. Adrian

Baru pas gue nonton trailer film ini, gue mangap.

Kemudian list pun berubah…

  1. Adrian

  2. Christian

  3. Dimitri

Sorry, Dimitri… Adrian and Christian stole my attention~

So, is this movie worth to watch?

I dare to say, it is. Aku menikmati alur ceritanya, aku menikmati karakternya, dan aku suka penggambaran Akademi St. Vladimir. GODDAMMIT! Seriusan ntu Akademi keren banget. Akademi punya penjara bawah tanah (iya ga sih bawah tanah? Kayaknya sih iya) dan bentuknya bukan kayak you know, penuh bebatuan berlumut dan menyisakan sisa-sisa air di sisi-sisi temboknya. Ini penjaranya sumpah keren banget.

Kalo gue liat-liat sih, sepertinya masih belum wow ya sambutan VA di Indonesia. Ga apa… berarti yang demen sama Christian masih belum banyak… saingan gue ga banyak. Mungkin kalo film keduanya udah rilis dan menampilkan abang Adrian Ivashkov tercintah, kemudian gue tumbang dan masuk UGD, bisa jadi abis itu semua cewek tergila-gila sama seri ini. Let’s wait and see then…

Sampai jumpa!!!

 @DEENAmond

 

Advertisements

8 comments

  1. wow.. ternyata dirimu ud buat reviewnya!
    *review apa curhatan nih?* Lol

    agak kecewa sih sama sambutan rakyat indonesia akan kehadiran film ini..
    kenapa coba, baru penayangan 2mnggu, ud banyak bioskop yg ga nayangin lagii.. U_U..
    Aku jg baru smpet nonton tgl 1maret kmrn *fans macam apa*, sampe ngejar ke Plaza Indonesia, buat nnton ni film (rumahku di depok)..
    ternyata ga cuma aku aja yg ngejar2 ni film sampe segitunya..

    apa kita harus bikin novelnya happening kaya twilight x ya.. hahaha..

    well, sejauh ini filmnya sangat keren (menurut aku).. mskipun emang cukup sulit buat film yg se-perfect bukunnya,, so far so good..

    bytheway, kamu suka conan juga y?

    -namgichan-

    • hahahaha… iya nih, curhat menyisa review… habisnya demi nonton film ini, rela ngebolang sendiri dan rintangannya banyak banget XD
      aku juga kecewaaa!!!! belum ada sebulan padahal kan, dan sekarang udah nggak tayang lagi… huhuhuhu… padahal tadi rencananya mau nonton ulang 😥
      di Depok bukannya ada XXI ya? kenapa nggak nonton di sana aja??

      NOVELNYA EMANG HAPPENING BANGET!!! makanya aku heran, kenapa ngga ada yang mau lanjutin… aku sampe bela-belain nulis imel ke gramed, tapi cuman diiyain doang :””(((( *crying han river*

      yup, conan mah bacaan seumur hidup. dari aku kecil sampe sekarang masih demen.
      how did u know that??

      • Nah masalahnya,,
        Awalnya rencana aku sama tmenku ud perfect bgt deh mw nnton brng.. berhubung sama2 sibuk,, bru smpet ktmu di 1maret itu (aku sampe bolos les),,
        Syok bgt pas sehari sebelumnya ngecek web 21,, klo VA ud ga tayang di depok, padahal kan baru 2mnggu ㅠ_ㅠ *poor me~

        Akhirnya aku nyari2 tuh… sepakatlah kita akhirnya ngebolang ke PI..

        Nyebelin bgt sihh.. sekarang blm ada sebulan ud ga ada aja kan filmnya.. U_U

        pertama x bacaa VA pas 2010,, ngga ngeh sih klo trnyatta ni buku serinya segambreng .. hahhaha.. sampe ada spin offnya coba.. keren bgt deh richelle mead..
        Akhirnya aku sok2an aja bca spirit bound & last sacrifice english ver-nya,, meskipun vocabnnya berantakan.. kkk~

        Aku juga ud email ke penerbitnya.. kan sekarang ganti nama jd neo matahati,, aku email ke alamat barunya.. ga ada respon sama skalii.. U_U..
        *jadi ikutan curhat*

        Iya.. ada tulisanya kamu beli conan 77..
        Volume trbaru kkan itu.. hehhe..
        Aku bru punya sampe 76..
        Abisnya,, lama bgt si keluarnya..
        Setahun paling cuma 4-5 buku kan..
        Bete nungguinnya..
        Hohoho..

      • waaaah… perjuangan kamu juga ga main-main yaa…
        tapi sayang deh, jadi ga bisa nonton lagi…
        terpaksa nunggu donlotan deh ;””(((
        iya, super banget itu richelle bisa banget bikin cerita dengan konflik yang wah, kompleks banget setiap bukunya

        aku ga sabar nunggu silver shadow nih~~~~ kyaaaaaaa!!! Adriaaaann XD

        padahal di komikid udah jaaaaaauuuuuhhh banget nerjemahin conan, di sini baru ampe 77 yaaa *pffffttt

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s