MY STORY ABOUT THE HOBBIT: THE BATTLE OF THE FIVE ARMIES [2014]

Desember! Musim dingin, musim liburan~ yahahahahaha~~~

Tapi… bukankah tiada liburan bagi mahasiswa semester tua?

*Damn, it hurts* *reality did*

Halo! Shin Hyun Rin, akhirnya meng-update lagi blognya yang berdebu ini~ meskipun sudah semester tua, tapi tetep bandel–bukannya diem di kampus, perpus, sama rumah buat mempersiapkan proposal skripsi, ini malah nyambi gratisan.

Nggak ada ceritanya gue gampang nonton film. Gue selalu belajar banyak hal setiap kali gue menonton film. Singkat kata, gue pengen menceritakan dulu pengalaman gue sehubungan dengan nonton bagian terakhir saga trilogi The Hobbit ini.

Jadi, awalnya, gue udah mulai galau waktu hari Senin, di twitter dan kaskus rame ngumumin kalo The Hobbit: The Battle of The Five Armies ini tayang di sini pada 17 Desember, which is on Wednesday. Tapi gue pengen nonton The Pyramid juga… gue galau. Nggak punya duit sebanyak itu, apalagi buat nonton. Ih, ogah! Ternyata, Allah sayang sama gue, Dia tau gue galau, makanya dikasih gratisan tiket nonton Blitz dari Dealoka. Udah gue ambil kuponnya dari hari Jumat sebelumnya. Tapi, gue males ke Blitz hari senin, karena… gue ga kuliah.

Iya, alesan gue konyol. Oke lanjut, terus karena gue pikir, ya… ya udahlah, nggak usah nonton The Pyramid lah ya. Katanya juga ga gitu bagus kok. Focus on Hobbit, dear. This is the last part! Ya udah, gue abaikan si The Pyramid dan fokus ke The Hobbit. Gue udah bikin rencana, mesti nonton hari pertama! Terus mestinya no problem ya, hari itu (Rabu) gue UAS mata kuliah Bimbingan dan Konseling. Jadi, bisa lah dibilang film ini semacem refreshing abis UAS ya. Mestinya. Mana abis UAS, ada notif dari Galaxy Gift Indonesia, kalo gue dapet tiket nonton GRATIS di Blitz Megaplex!!!

Gue pengen nari penguin, pengen salto, pengen teriak kayak orang gila… tapi dosen gue udah tua dan well, gue ga berani sok anak muda. Jadi gue nyengir-nyengir aja abis ngumpulin kertas UASnya. Semoga aja sih nggak diliatin sama dosennya.

Oke, skip. Rencana awalnya, gue pengen dong, mumpung gratis, nontonnya di bioskop yang mahalan dikit. GI gitu lah, secara kan gratisan dan udah lama juga nggak main ke sana. Ini tahun terakhir gue sebagai mahasiswa yang kuliah di kampus deket GI, manfaatin sebaik mungkin. Iya, akhirnya, gue batalin rencana nonton di Bekasi Cyber Park karena keretanya nggak dateng-dateng. FYI, gue benci nunggu. Apalagi kalo lagi galau.

Hanya saja, pembaca, ternyata gue nggak ditakdirkan buat nonton di hari pertama itu.

Kenapa?

Ini sih sepele ya. Jadi, waktu gue buka kupon Blitz yang ada di aplikasi GGI (not GGS, mind you) bentuknya kayak gini:

Liat kan? Nggak ada gambar apaan gitu dan (kalo menurut Cara Penggunaan yang ada di aplikasi) nggak ada tombol Gunakan Kupon yang mestinya ada, serta semacem hitung mundur promonya berakhir berapa lama lagi. Firstly, I thought that was fine, maksud gue, promonya juga kan cuman berapa jam. Secara cuman hari itu doang (notif muncul, ambil kupon, redeem itu di hari yang sama semua) jadi asumsi gue, di blitz palingan cuman ditanyain nama, alamat, ama ya gitu-gitulah buat bukti gue udah punya itu kupon dan udah ngambil juga.

Tapi asumsi gue salah!

Begitu gue ke Blitz Info, mba-mbanya ya ngejelasinnya itu, kupon gue mesti ada tombolnya. Punya gue nggak ada, jadi nggak bisa ambil promonya. DEM! Gue berusaha keras untuk nggak memaki saat itu dan menenangkan diri sambil berharap masih punya kesempatan nonton hari itu. FYI, saat itu 10 menit sebelum pertunjukan kedua tayang dan antrian tiketnya rame bingits! Gue baru nyadar kalo musim liburan itu bikin banyak anak-anak muda kayak gue pada ngeceng di blitz GI.

Gue mencoba segala cara supaya tombol sialan itu muncul. Gue coba aktifin Wi-Fi di blitz, karena gue pikir, ini masalah sinyal kampungan Indosat. Padahal kalo dipikir-pikir, aneh juga kalo sinyal Indosatnya yang kacrut–gue pake kuota yang lumayan banyak, masih banyak juga itu kuota, posisi gue juga di Central Jakarta loh. Ya keleus, sinyalnya jelek. Oh ya, cuaca juga lagi panas, loh, btw… padahal udah Desember. Dan gue nggak ngeluh kok. Oh ya, gue ampe turun beberapa lantai, karena gue pikir posisi gue ketinggian, jadi sinyalnya nggak nyampe. Oke, gue konyol.

Kemudian gue restart Tab gue, kali aja ini masalah bisa selesai begitu gue restart si lovely Tab. Tapi masih nggak ngefek juga…

I gave up. Gue nanya ke Twitter Samsung dan sampe sekarang nggak direspon. Pfft…

Sampai akhirnya, gue nyoba sign out dari aplikasi karena gue, lagi-lagi, mengira kalau masalah aplikasi ini bakal kelar begitu gue keluar terus masuk lagi ke aplikasinya dan ya… masalah gue sukses.

Sangat sukses, karena kemudian kupon Blitznya menghilang.

Umm, yeah, people, you read it just right. MENGHILANG. LOST.

Saat itu gue merasa, nyawa gue ilang… terbang ke awang-awang sana. I felt reaaaalllyyyy sad, soalnya kan dapetin kuponnya itu susah banget. Gue bertarung sinyal sama jutaan orang di luar sana yang kecepatan internetnya jauh melampaui gue. Kuponnya sendiri, gue inget banget, cuman ada 115 aja and when I got it, at first, I felt really happy. Dan semua itu hilang cuman gara-gara gue iseng log out supaya tombol kuponnya ada loh…

Every choices we choose, lead us to a path we never thought before…

Akhinya gue bene-bener menyerrrrrrah dan bengong, what should I do then? I really have no idea what things I should did there. Nggak mungkin lah belanja-belanja… emangnya gue emak-emak sosialita. Lagipula, gue kesana sendirian–bukan berarti itu masalah–tapi sendirian tanpa arah dan tujuan bikin gue bingung mesti ngapain.

Akhirnya gue inget, gue masih punya kupon gratisan. Mumpung lagi di GI why not give it a try? Sounds great huh? Iya, sampe gue nemu problem, ternyata kupon yang masih berlaku di Tab gue adalah Baskin-Robbins dan Wendy’s. Kupon Dairy Queen sama Haagen Hasz udah lama expired. Pfffttt… akhirnya gue ubek-ubek LINE dan, HOREEEE!!! Ada satu kupon KFC nongol belum gue redeem. 

Jauh-jauh ke GI cuman buat makan KFC.

Akhirnya, karena nggak tau mesti ngapain lagi, gue pun memutuskan untuk pulang and makin’ promise in my heart that I’m gonna watch it tomorrow, even it is a holiday and I’ll go there by myself.

Gue nggak pernah takut jalan sendirian, kalo gue udah tau kemana. Belakangan ini sering banget gue ngalong sendirian udah kayak anak ilang. Selain buat ajang nyari jodoh yang sama jomblo dan alonenya sama gue, gue sih mikirnya ini buat ajang latihan gue kalo nanti belajar ke luar negeri and literally, I’m bettting my life on my self (ciyeeeh, apa coba gue, hahahaha…)

I always loved my life when it full of free things. Yep, I’m a cheap darling (tadinya mau pake b**** atau s*** tapi sepertinya, ah… sudahlah) jadi ya udahlah ya, kan enak gratisan. Paling modal ongkos doang, meski sebenernya gue berharap ada gitu yang ngasih tumpangan waktu gue jalan-jalan biar beneran 100% gratis. Gue udah bisa naik motor dan udah belajar mengendarai mobil (dan udah bikin planning buat bisa mengendarai mobil pas Desembe. Tapi apa daya, proposal skripsi menghancurkan segalanya… hahahahaha…

Padahal gue inget banget kata guru Sosiologi gue, orang yang selamat dari kiamat yang di film 2012 adalah orang yang bisa mengendarai mobil dan pesawat. Kecuali lo cukup beruntung punya orang-orang macem itu disekitar lo dan loyal pada lo. But, not all the people in the world are blessing with luck huh?

Lanjut! Gue akhinya menuju Blitz Megaplex Bekasi Cyber Park pada pukul 10.00 dan nyampe sekiar 15 menit kemudian. Gue pengen nonton jam pertama yang jam setengah 11 dan asumsi gue (hidup gue penuh dengan asumsi ternyata, I never thought that beforeI realize) 10 menit buat ngurusin gratisan Dealoka dan sisanya buat ngantri.

Nggak ada masalah waktu redeem kupon ampe gue dapet tiketnya. Tapi~ ternyata gue dapet yang jam 12.00 karena gue dapet tiketnya yang reguler dan yang 11.30 sebelumnya adalah yang 3D. Ya udahlah, daripada gue nunggu senin lagi, udah keburu mati penasaran gue. Akhirnyaaa~ film yang gue nanti-nantikan tayang didepan mata gue~~

Reviewnya disini.

Selanjutnya, di akhir film gue buka Tab gue. Whew, notif penuh grup WA dan ada satu missed calling. Gue heran, siapa yang usil nelepon gue? Kalo diliat dari nomernya, kayaknya nomer kantor. Wah, ini pasti gue menang sesuatu nih. Menang apa ya? Cuman gue nggak tau apa yang gue menangin (karena banyak juga kuis yang gue ikutin soalnya). Lagipula, karena gue nggak angkat itu telepon, kayaknya nggak akan ditelepon lagi ya kan?

Itu asumsi gue lagi, entah untuk yang keberapa kalinya.

Nggak taunyaaaa~ lo tau? Waktu gue naik angkot buat pulang, suara headset gue mendadak berhenti. Gue udah ngerasa, ini ada yang nelepon. Selanjutnya gue tau itu telepon dari majalah Gadis.

Oh. My. God.

Gue menang kuis Gadis yang mana ya? Jangan bilang tiket konser–dan gue nggak nyangka menang, soalnya kan itu acaranya Gadis biasanya buat anak-anak sekolah SMP/SMA. Kok bisa gue dapet? Nggak gue tanyain sih, tapi selanjutnya si mbak-mbak itu bilang kalo gue…

Menang kuis nonton film Pendekar Tongkat Emas.

*cheering loudly*

Seperti biasa, kuis yang gue ikutin tanpa ekspektasi apa-apa, biasanya peluang dapetnya lebih tinggi. Hanya sekali sih, waktu premiere The Pyramid, gue menang tiketnya dan gue yakin menang karena gue cepet jawab kuisnya. Tapi sialnya, itu premiere jam 7 malam, di Jakarta pula. Besoknya gue observasi ke SD pula. Damn! Gue tadinya niat nginep di kosan temen gue atau adek gue, tapi temen gue udah balik ke rumah dan kosan adek gue di Depok. Naik kereta jam berapa coba? Malem banget dan gue kan cewek, ntar bisa digangguin gue *halah, kayak ada yang gangguin aja*

Endingnya sih si tiket premiere ini terbuang sia-sia, DUA pula! Anjrit… gue jadi rada skeptis mau ikutan kuis di tempat yang sama… jangan-jangan udah di-blacklist lagi gue…

Asli, gue kepengen nonton itu film karena horor, mitologi mesir (dan ada Anubis kan? Lo tau gue punya obsesi aneh soal Anubis–meski katanya Anubis di film ini bukan Anubis pacarnya Sadie Kane, hahahahaha…)

Lanjut ke telepon. Terus si mbak-mbak majalah Gadis bilang gue disuruh dateng ke Setiabudi (mungkin yan XXI-nya) pas hari Sabtu jam 9 pagi. Dia mau konfirmasi, gue bisa dateng apa nggak.

Hel-looowwww~~~~ kalo ini circumstance biasa, GUE JELAS BISA! SABTU JAM 9 PAGI! Jelas gue bisa! Hampir gue mau bilang itu, tapi gue inget chat WA yang udah gue baca.

UAS ke Bogor hari Sabtu-Minggu.

D.A.M.N

I am so totally hating my life right now.

♥ @DEENAmond ♥

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s