*Random Thought*

Duh, gue frustasi. Ini pikiran harus gue tuangkan dalam bentuk tulisan—lupakan skripsi, karena gue ga bisa mikirin skripsi kalo pas lagi jalan di halte busway Dukuh Atas aja gue terus-terusan kebayang.

Kemudian gue memaki internet yang lola banget ngeluarin wordpressnya buat gue nulis. Akhirnya, gue memutuskan buat nulis di word aja dulu, baru ntar disalin ke blog. Duh, ribet!

Jadi, gue terpikir tentang fakta bahwa ternyata selagi muda, tenaga yang katanya banyak itu terkurasnya di tempat yang itu-itu aja.

Ngerti ga?

Maksud gue adalah, well, sebagai makhluk hidup—dalam kurung manusia—produktif, memang udah kodrat kita buat belajar kemudian bekerja. Tapi apa sih menariknya hidup kalo apa yang dilakukan di tempat-tempat itu aja?

Pemikiran ini gue dapet saat gue lagi di jalan mengejar dosen yang lagi ada acara di kampus gue satunya lagi dan gue mesti menunggu beliau selesai, baru gue bisa konsul. Kemudian gue juga mesti menunggu giliran seminar usulan proposal (alhamdulillah udah dijalanin dong!) yang sebelumnya dijanjiin jam 10 PAGI mulainya, ternyata kenyataannya baru mulai jam 17 sore. Dan gue nggak ngeluh dong. Sementara temen gue yang lebih perasa udah nangis—yang merupakan bentuk ekspresi yang wajar, karena SUP dia udah dibatalin dua kali sebelumnya—saking frustasinya dia nunggu, sementara gue masih aja kalem, ngebanyol kayak orang bego—suatu kondisi yang sangat jarang terjadi pada diri gue—karena otak gue khawatirnya pada cemilan-cemilan yang sudah susah payah dibawa temen gue pagi-pagi itu bakal basi kalo SUP kali ini batal.

Pasti ini karena urat nangis gue udah putus. Gue udah beku, folks, dan gue ga bisa nangis. Duh, sedih amat jadi gue. Kepengen nangis, tapi gue ga bisa.

Oke, curhatnya masih berhubungan sama topiknya. Yaitu tentang gue yang masih muda, cerah, jaya wijaya ini masih mampu melakukan suatu hal yang ogah dilakukan orang yang lebih berumur. MENUNGGU. Duh, ini tuh kegiatan paling membosankan di dunia, ya gak sih, guys? Habis diseminarin, yang muncul di kepala gue adalah, kenapa ga gue gunain itu waktu buat nonton di blitz GI yang deket banget itu?

Nah.

Kenapa gue baru kepikirannya abis seminar???!!!

Tapi ga guna juga sih pikiran itu, kan gue seminar senin dan gratisan galaxy gift kan adanya rabu.

Selain masa muda gue yang udah kebuang percuma untuk beberapa jam, langkah kaki gue juga terasa… apa ya, nggak challenging gitu. Kalo di dalam busway atau APTB atau kereta—tergantung mood gue maunya naik apa—gue suka mikir…

*interupsi bentar*

Nah, karena kebiasaan gue yang cenderung talk less and think more ini, gue sering merasa kalo gue lebih ditakdirkan sebagai seorang pemikir, pengamat. Bukannya peneliti. Mungkin itu sebabnya, gue ngerasa cocok banget jadi anak IPS.

Terus ngapain gue ambil skripsi penelitian?! Kenapa ga ambil skripsi yang ada pengamatan aja loh…

Dosennya nyebelin dan gue ga ngerasa dapet ilmunya dia.

*end of interuption*

Gue kepengin memiliki kehidupan dimana gue belajar dimana kaki gue melangkah. Dan gue kepengin setiap hari gue melangkah di tempat-tempat yang berbeda, meski endingnya sudah jelas, gue akan kembali ke Indonesia. gitu loh! Gue kepengen juga kerja dimana gue bisa melihat dunia lebih dekat dan nggak cuman sekolah-rumah-sekolah gitu doang rutinitasnya. Eh, scratch that. Rumah-macet-sekolah-macet-rumah.

Dan gue yakin, di luar sana, anak-anak muda yang ada pasti punya jenis power yang sejenis. Mereka mampu mengelilingi dunia, tahan banting, tahan capek, kalo sakit palingan cuman batuk, pilek, atau masuk angin doang. Intinya masih bisa lanjutin show gitu. Mereka pasti mampu, karena gue ngalamin sendiri. Sebagai mahasiswa tingkat tua, gue ngalamin yang namanya pergi subuh pulang malem demi dosen. Demi coret-coretan di revisian. Demi ngejar surat ijin buat penelitian. Dan demi-demi lainnya yang banyak itulah yang dialamin sama gue selama kuliah.

Gue termasuk orang yang jarang sakit. Dan ini adalah fakta, kenyataan. Maksudnya, bukan tipe sakit yang ampe dirawat di rumah sakit ya. Gue termasuk orang yang rajin—sangat—masuk kuliah dan masuk tempat kerja. Gue hampir nggak pernah absen. Tapi gue hampir pasti selalu stres. Dan kalo lagi stres—terutama pas awal-awal nyekripsi—gue suka berharap APTB yang gue kendarain kecelakaan dan gue mati. Terus gue dilulusin jadi sarjana deh.

Ga mungkin banget kejadian.

So, the point of this very much random thought of mine adalah kalo gue pengen selagi muda gini, semakin banyak belajar dan bekerja dengan bergerak ke tempat-tempat yang ga itu-itu aja. Itu dream education and job gue dan kalo bisa sih anak gue kelak juga begitu. Dan gue penasaran gimana mewujudkannya.

Sebagai permulaan, mungkin dengan menjadikannya topik calon tesis S2 nanti?

♥ @DEENAmond ♥

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s