MY REVIEW ABOUT ORIZUKA – INFINITELY YOURS

 

Orang bilang, pertemuan pertama selalu kebetulan. Tapi, bagaimana caramu menjelaskan pertemuan-pertemuan kita selanjutnya? Apakah Tuhan campur tangan di dalamnya?
Kita bukanlah dua garis yang tak sengaja bertabrakan. Sekeras apa pun usaha kita berdua, saling menjauhkan diri—dan menjauhkan hati—pada akhirnya akan bertemu kembali.
Kau tak percaya takdir, aku pun tidak. Karenanya, hanya ada satu cara untuk membuktikannya….

Kau, aku, dan perjalanan ini.

Sebenernya gue udah punya buku ini dari… oke, gue lupa kapan. Tapi gue masih inget kalo buku ini bukan buku dengan perasaan liat-langsung-dan-langsung-beli. Nggak. Gue perlu baca dulu—sama seperti waktu gue beli Marriageable itu.

Gue udah pernah bilang kalo buku lokal bukan cup of tea gue. Bukan selera gue. Kalau pun ada, pasti sedikit. Gue suka baca buku yang punya feel dan mengajak pembaca—at least gue—ngerasa masuk ke ceritanya dan ngerasa pemeran utamanya tuh gue banget. Sama kayak dulu waktu gue baca Twilight dan gue baca artikel di majalah kalau kepopuleran buku-buku tersebut adalah karena cewek-cewek ngerasa ‘gue banget’ sama tokoh Bella itu.

Dulu gue juga mikir gitu…

Tapi setelah merenung lagi, terutama selesai baca New Moon…

Nggak. Bella definitely not me. Thanks.

Anyway, meski sudah bertahun-tahun punya buku ini, tapi gue masih suka re-reading novel ini. Ceritanya tentang Jingga yang mau tur ke Seoul untuk kedua kalinya, dengan agen tur yang sama. Karena yang diincernya bukan tempat turnya, melainkan orang Korea, guide turnya, Yun Jae oppa. Jingga yang lagi main PSP sambil nungguin orang-orang yang setur sama dia nggak sengaja tabrakan sama Rayan, arsitek yang dikasih tiket tur sama Alif—rekan kerjanya—buat dia ke Seoul buat ketemu sama mantannya, Mariska. Nah, dari tabrakan sama Rayan, trus jadi satu tim di tur, terus Jingga ngintilin Rayan kemana-mana, karena Rayan keluar dari rombongan tur mulu dan Jingga merasa bertanggung jawab. Jingga juga, konyolnya, merasa bertanggung jawab kalau Rayan kenapa-napa di negeri orang dan dengan bantuan Jingga yang bisa ngomong bahasa Korea, Rayan bisa ketemu sama mantannya.

Untuk jalan cerita plus konfliknya, harus baca bukunya dong 😉

Well, buat penggemar karakter utama yang saling berlawanan, dikasih alur semacem destiny, dan penuh dengan kalimat-kalimat kocak, buku ini pas banget buat kamu. Narayan Sadewa yang bergolongan darah A; dingin dan jutek—khas pemeran utama cowok di drama Korea, ketemu sama Jingga yang golongan darahnya O; yang ceria, supel, interaktif, dan gampang gaul sama orang Korea-nya. Karakter kayak gini udah sering banget dipake, dua kutub magnet yang saling berlawanan akan saling tertarik mendekat dan itulah yang jadi jalan ceritanya. Gimana Rayan bisa tertarik sama Jingga yang menurutnya kelinci Energizer, kelewat berisik, dan kepoan. Gimana Jingga bisa tertarik sama cowok yang mukanya mirip Kang Dong Won tapi mukanya ketuaan, kalo ngomong nyakitin—tapi Jingga mah nggak peka, tapi punya mata yang kalo dipicingkan jadi keliatan keren banget itu serta nasionalismenya yang tinggi banget 🙂 duh suka deh kalo Rayan udah debat sama Jingga soal pulau-pulau cantik Indonesia. Sayang aja perawatannya kurang, Rayan. Itu aja kok keluhan gue sama Indonesia.

Meski karakternya standar, tapi gue suka sama jalan cerita dan karakter Jingga—meski kata orang-orang justru karakternya yang semacem copycat karakter cewek drama Korea—meski kerasa kurang nyata. Menurut gue karakter Jingga ini gue banget, pas gue masih demen hingga ke tahap freaky sama Korea-Koreaan. Bukan berarti sekarang udah pensiun, sih. Sekarang udah berkurang aja kadar freaky-nya.

Awal-awal perkuliahan itu merupakan tahap tertinggi kegilaan gue sama Korea. Di SMA gue demen BBF, tapi nggak banyak yang demen sama BBF, karena semua tertuju sama Super Junior. Nah baru di kuliah, gue terpesona sama Kyuhyun dan punya temen yang biasnya Leeteuk dan yang lainnya biasnya Kibum. Kami kalo udah ngumpul, bahasnya nggak jauh-jauh dari Super Junior atau at least Korea. Saking gilanya, kami pernah ke Jakarta Theater, bersama ratusan fangirl lainnya, buat liat Hangeng yang mau promosi filmnya waktu itu, My Kingdom (udah lupa judul filmnya, cuman inget dia main sama Barbie Hsu dan Wu Zun. HAHAHAHAHA, thanks Google). Terus waktu ada SMTOWN, pernah ke GBK juga—tapi cuman di luarnya doang, nunggu sampe magrib biar ketemu calo yang ngasih tiket 100rb buat 3 orang, karena ya itu, mahasiswi kere mana sudi beli tiket festival…

Gue bisa memahami Jingga yang terlalu overacting kalo udah menyangkut Korea, karena gue pun begitu. Hanya nggak segitunya sama Jingga yang rela ikutan tur ke Korea dua kali cuman buat liat Yun Jae. Well, gue sangat kepengen ketemu sama Kyuhyun, tapi gue bukan mbak-mbak fansite yang mata pencahariannya ngintilin idol buat dapet foto HD dan dijual ke fans. Nggak, gue nggak seberuntung itu…

Akhirnya adalah, setelah membaca buku ini setelah sekian lama, gue bisa nyengir lagi, mengenang masa kegilaan gue dulu. Gue mengakui, masih suka labil kalo dapet tiket gratis nonton konser (selalu itu mah!) tapi gue rasa, gue nggak akan bisa separah yang dulu…

Kecuali gue seberuntung itu.

Oh, hidup gue biasanya ga beruntung kok.

@DEENAmond

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s