MY REVIEW ABOUT HIDDEN HUNTRESS BY DANIELLE L. JENSEN

Judul Asli: HIDDEN HUNTRESS

Pengarang: Danielle L. Jensen

Tebal: 464 hal (Paperback)

Diterbitkan pertama kali: June 2nd 2015

Penerbit: Angry Robot

Bahasa: English

Seri: The MaledictionTrilogy #2

Kepemilikan: E-Book

Web Goodreads

Akhirnyaaa, kelanjutan kisah His Royal Highness Prince Tristan de Montigny dan Her Royal Highness Princess Cècile (officially) de Montigny sudah ada! Sejak 2 Juni kemaren tepatnya. Ehem, dan sejak seminggu menjelang perilisannya (di US tentunya) gue udah ketar-ketir sendiri, ga sabar mau baca bukunya, apalagi sejak baca review di Goodreads yang udah dapet ARC di Netgalley—dan karena ketololan gue, baru mau minta pas hari perilisan buku. Ya nggak ada lah…

Ya ini jadi pelajaran, next time kalau mau baca buku terakhirnya, minta ke Netgalley harus cepet-cepet.

  Oh ya, omong-omong review gue ini pasti panjang. Karena review gue ditambah dengan curhat gue saat berusaha mendapatkan e-book buku ini. Dan btw, gue ga akan ngasih situsnya langsung. So, buat kalian yang penasaran, berusahalah!

Nah, kemudian, karena ga dapet di Netgalley, akhirnya gue pun memutuskan untuk kembali ke cara kuno dong. Nyari di mbah gugel. Cuman gue masih pake cara konvensional. Kalo kata gue tipe nyari kayak gini adalah kasta paling rendah, karena ini paling gampang. Yaitu dengan pake kata kunci [judul buku.jenis reader] tapi ga pake kurung. Biasanya, kalo bukunya cukup terkenal dan… yah, udah cukup lama beredar, gampang banget nyari bukunya. Kalo ga torrent, ada beberapa website dan forum yang langsung ngasih link. Tapi~~~ untuk kasus buku ini, gue mengalami kesulitan. Jelas aja! Baru ada tanggal 2 Juni dan saran mbah gugel itu ya, well, nyepam banget. Nyampah. Dan karena gue desperate, gue tetep keukeuh nge-klik dua diantara tautan tersebut dan… mbleh…

Beneran deh, ini proses paling menyusahkan gue dalam mencari buku. Tapi at least, dari pengalaman ini, gue belajar banyak dong. Karena gue pengen banget baca bukunya, gue usaha lebih keras buat dapetin bukunya karena helooo~ di dunia ini ga mudah dapet gratisan dan gue paham betul yang gue lakukan ini adalah semacem pembajakan yang nggak menghargai penulisnya—itu kalo gue nggak beli bukunya. Tapi gue udah punya rencana, kalo gue donlot e-book ini adalah untuk memuaskan rasa penasaran gue, yang gue yakin nggak sepenuhnya terpuaskan juga sih, dan gue pasti akan membeli bukunya, karena dude, ada Tristan de Montigny!

Gue akhirnya mendapatkan buku ini tanggal 4 Juni waktu Indonesia jam 07.28 AM, sebenernya dengan cara konvensional pun belum ada link yang bener dapet buku ini. Tapi karena gue pake cara lebih ekstrem sedikit, akhirnya gue dapet bukunya (dan ternyata pas magrib udah ada di web yang biasa gue pake buat donlot. Ya sudahlah, gue kan ngejar waktu. Besok ga bakal sempet baca dengan puas).

Buka buku jam 9 pagi (skip tiga bab pertama karena udah baca di satu web yang di RT sama penulisnya) dan matiin tab jam setengah 8 malam. Skimming juga sih bacanya.

Mmm, oke, mari kita berlanjut ke bukunya.

Melanjutkan Stolen Songbird, dengan latar tiga bulan setelah kejadian di buku pertamanya. Di akhir buku SS, tau dong nasib pasangan favorit kita ini gimana? Yup. Pisah. Cècile dibalikin ke rumah bapaknya di Goshawks Hollow dengan perintah Tristan ke Christophe bahwa Cècilega akan balik ke Trollus dan Tristan tetep di Trollus, menghadapi hukuman yang akan diberikan Raja Thibault karena gagal melakukan pemberontakan. Tiga bulan kemudian, Cècile pindah ke Triannon, ngikut ibunya Genevieve sebagai penyanyi opera berduet dengan Julian, anak yatim piatu yang dirawat ibunya.

Meskipun Cècile mendapatkan mimpinya, bernyanyi di atas panggung, namun hatinya udah nggak di situ. Hatinya udah tertambat sama pangeran troll paling ganteng se Isle of Light *rolling eyes* dan ia bertekad untuk menemukan si penyihir, Anushka, yang sudah mengurung para troll. Siangnya ia bernyanyi, dan malamnya dengan bantuan temannya Sabine dan Chris, ia mengumpulkan informasi tentang Anushka.

Namun pencariannya nggak mudah, sementara Raja Thibault kemudian memberinya perintah dan membuatnya bersumpah akan mencari dan menyerahkan Anushka. Kemudian dengan janji tersebut, Tristan dibebaskan dari kurungan dan boleh tinggal di istana lagi. Namun Trollus sudah tidak sama lagi. Intrik politik kerajaan lebih intens dan, jujur aja, gue pusing baca setengah buku ini, karena intriknya sangat kental—menurut gue. Thibault mengumumkan bahwa adik Tristan yang gila akan menjadi calon raja [SPOILER] dan akan diikatkan dengan sahabat Tristan, Anaïs—yang diceritakan bahwa sosoknya yang ada sekarang bukanlah Anaïs yang sesungguhnya [END OF SPOILER].

Sayangnya di buku ini, nggak cuman itu masalahnya. Tristan juga harus mengembalikan kepercayaan para darah-campuran, karena mereka marah dengan tindakan yang diambil Tristan sebelumnya membuat banyak keluarga mereka mati terbunuh dalam pemberontakan. Tristan harus mengambil tindakan, dan tindakan itu membuat sempat ada konflik dengan Marc. Intinya, Tristan harus melakukan banyak hal, untuk dapat membuat rencana baru, karena setiap tindakan yang dilakukannya hampir selalu bisa dibaca ayahnya.

Mmm, perlu gue terusin lagi ga ya?

Jangan lah~ karena menurut gue, alurnya lebih rame konfliknya—sampe gue sendiri bingung mau nulisnya gimana—dan bakal lebih asyik kalo baca sendiri. Asyik loh, 400 lebih halaman (bahasa Inggris!) penuh dengan intrik politik, pencarian penyihir, lebih banyak sihir, serta tokoh-tokoh baru yang akan membuat alurnya lebih rame. Frèdèric, kakak cowok Cècile juga ada loh. Tapi sikapnya menyebalkan ternyata, meskipun karakternya ya bisa dimengerti lah kenapa nyebelin begitu. Terus juga ada Catherine, yang ternyata adalah penyihir yang dimaksud Raja Thibault saat Cècile sekarat. Porsi Lessa dan Roland di buku ini juga lumayan banyak dibanding buku sebelumnya, nggak seperti Angoulême yang lebih dikit porsi kemunculannya dari buku sebelumnya. Gantian gitu deh…

Romansa antara Tristan dan Cècile? Hahahahaha… siap-siap bersabar selama di separuh buku. Geregetan deh selama mereka pisah. Tristan galauan, beda banget sama Tristan di SS. Siap-siap kecewa kalau berharap sassy witty Tristan—muncul sih, tapi entar, pas ceritanya udah panjaaang banget. Hahahahaha… Cècile, apa lagi. Nggak separah si Bella Swan sih (tapi sama-sama males makan sampe kurus kerempeng) dan at least, semenye-menyenya Cècile, dia ga sampe menjerit-jerit minta bunuh diri.

Ya iyalah, kalo dia mati kan Tristan juga mati!

Omong-omong, gue penasaran. Jadi, soal ikatan pikiran yang ada pada Tristan dan Cècile ini ya. Di SS gue mengira, kalau Cècile balik ke Triannon, maka dia nggak bisa ngerasain apa yang dirasain Tristan, begitu pun sebaliknya. Cuman kalo ngikutin alurnya, kok Tristan masih bisa ya ngerasain Cècile kalut [SPOILER] waktu Cècile melakukan sihir hitam dengan mencoba untuk membebaskan kutukan Anushka, alih-alih, karena dia ga punya nama para troll, jadi ga bisa dong dia mematahkan kutukan tersebut. Jadinya Tristan doang dong (YEEEAAAAYYYY!!!!) yang bisa menembus dinding kutukan dan datang menemui Cècile [END OF SPOILER]

Pas Cècile-Tristan reunited, apa mereka bersenang-senang? HAHAHAHAHA…

No.

Tristan yang membosankan, masokis karena sekarang hobi banget ya menyalahkan diri sendri, dan semacem ga mau nunjukin kelemahan ini jelas semacem terobsesi buat menemukan si Anushka. Puncaknya adalaaaah~

Eh, di-spoiler aja deh biar gregetan, HAHAHAHAHA…

[SPOILER] JADIII, Tristan ngira dia ngebunuh Anushka yang dikiranya muncul tiba-tiba di hadapan Cècile, yang ternyata adalah Esmeralda, tantenya Èlise dan Zoè. Nah, jelas dong, Tristan merasa bersalah banget nget nget dan dia pun seperti biasa, mencoba mengusir Cècile dengan nyuruh balik ke rumah, tapi Cècile jelas menolak dan di kamar mereka berduaan dan kemudian~~~ terjadilaaaah!!! Well, you can guess what. [END OF SPOILER] Tapi ya itu, buat gue yang berharap lebih banyak cerita pas Tristan, akhirnya ya, sama Cècile itu harus kecewa. Karena adegan itu dipotong (ya iyalah! Emang genrenya erotica? Ini kan YA bro!) dan tau-tau pindah bab, Tristan udah pake baju lagi, menerawang menatap jendela.

Melempem.

Terusss~ ah, gue bete! Nah, kan udah tau di SS, salah satu adegan Cècile sekarat, dia ketemu sama Summer King, om buyutnya Tristan, terus dikasih tau tentang nama yang paling diidamkannya (emangnya hamil?) dan bisa ketebak maksudnya siapa dong? Iyep. Tapi begitu tau nama yang mengikat Tristan aslinya adalah…

[SPOILER] Tristanthysium [END OF SPOILER]

Gue diem.

Beneran diem. Syok.

Itu beneran namanya?

Mencoba menyebutkan nama itu lagi, terus dan terus, entah kenapa gue merasa… aneh. Iya, ANEH BANGET! Gue udah baca salah satu review yang sependapat dan waktu itu gue mikir, emang seaneh apa sih? Tapi masalahnya gini, kata ‘sium’ yang ada dibelakang namanya, entah kenapa bikin gue mikir kalsium, magnesium, helium, elysium, dan… for stones and skies, not cool at all bro! Not awesome! Not kya kya kya oh so damn great name he has gitu.

Masih mendingan Anaïstromeia deh, meski gue kebayangnya malah Andromeda.

Tapi kalo kata ‘sium’nya diilangin, yang ada ADHD gue bakal bacanya jadi Trisanti lagi.

Kan ngakak.

Dan gue mikir, ini beneran nama yang mengikat ini mesti banget nyatu sama nama mereka? Ga bisa kayak, ya semacem anagram gitu, diacak-acak terus menghasilkan nama unik yang kueren banget. Soalnya kalo tinggal nyambungin kata yang nyambung ke nama karakternya, kok kayak… ya gitu deh.

Soal ending!

Brace yourself, guys my fellow, karena kalian sekali lagi bakal menghadapi cliffhanger. HAHAHAHAHA… begitu menyentuh bab terakhir, gue langsung stres. Hah? Udah? Selesai gini doang? Asli, meski menurut gue konfliknya lumayan rame dari pada buku pertama, tapi world building, sekali lagi masih kurang. Contohnya, tempat tinggal asli kaum fae—yup, di buku ini dikasih tau dong kalo kaum Tristan ini kaum fae—peri dan udah dikasih tau namanya. Tapi, gue kesulitan nyari tentang kayak apa sih tempat tinggal aslinya yang namanya udah ditulis disitu. Karena yang gue cari adalah sebuah fantasi, jadi referensinya banyak banget dan gue bingung nyari gambar buat ngebayangin kayak apa sih tempatnya dan tempatnya ini beda ga sih sama tempat Summer King dan Winter Queen berada? Soalnya kalo baca di web (dan ngikut satu kalimat Tristan) raja dan ratu ini pemimpin dari dua kerajaan yang berbeda. Apalagi dong kalo bukan Seelie dan Unseelie Court?

Kalo ternyata emang ada, tolong jelasin ya atau semoga di buku terakhirnya nanti dijelasin dengan baik dan ga bikin gue bingung. Karena konflik yang pasti ada sih di buku terakhir pasti adalah perang. Berharap aja gitu, ada cerita Cècile diajak ke tempat asalnya Tristan. Terus tau-tau nggak boleh dibawa, terus drama.

Ya elah, fanfiction…

Eh, gila, udah panjang gini ya tulisan gue? Ckckck, ini deh akibatnya kalo udah overwhelming sama ceritanya. Ada aja yang dipikirin. Coba kan kalo karya tulis gue boleh kayak gini aja. Kayaknya lebih bermanfaat, at least buat gue.

Oke, sampe ketemu di buku terakhir The Malediction Trilogy! Mei 2016! Yeay, rencana mati muda totally pending. Hahahahaha… semoga pertanyaan gue dikabulin di buku terakhir *crossed fingers*

@DEENAmond

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s