MY REVIEW ABOUT BORN IN DEATH & INNOCENT IN DEATH BY J.D. ROBB

 

Judul Asli: Born In Death | Innocent In Death

Judul Terjemahan: Kelahiran Dalam Kematian | Kepolosan Dalam Kematian

Pengarang: J.D. Robb

Tebal: 480 hal | 552 hal (Paperback)

Diterbitkan pertama kali: 14 September 2015 | 22 Oktober 2015

Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama

Bahasa: Indonesia

Seri: In Death #23 & #24

Kepemilikan: Punya sendiri

Untuk paragraf pertama ini, actually gue bingung mau nulis apa.

Apa gue harus nulis soal drama pas gue dapetin buku Innocent In Death (dan sebenernya sih waktu punya buku Born In Death ini gue juga ngedrama sih) atau langsung kita bahas aja bukunya?

Tapi dua kalimat ini udah diitung aja sebagai pembuka ya guys, jadi ayo lanjut sama dramanya!

WOW! Itu kata pertama gue begitu menyadari bahwa dalam dua bulan ini langsung dapet dua buku barunya In Death. Iya laaah~ gue butuh banget buku ini karena gue udah gila sama dunia dan butuh sesuatu yang fungsinya semacem pemutih biar otak gue bisa waras lagi. Amazing kalo gue pikir-pikir, mengingat pas pertama-tama muncul seri ini kan cukup susah dapetinnya (tapi berhasil dong gue koleksi~ gimana dong gue bahagianya?) kan munculnya tiap tiga bulan sekali. Nah ini? Ah~ sepertinya Gramedia mau mengejar ketinggalannya. Good job!

Waktu mendapatkan buku Born In Death nggak ada drama yang begitu banget sih, kecuali keselnya adalah pas gue mau buka Goodreads, gue ga nemu edisi Indonesia ini—padahal gue beli bukunya pas banget tanggal didistribusiinnya buku ini, tanggal 22 juga! Kesel banget nunggu seminggu kalo ga salah tuh cuman buat switch edition dari yang emang udah default ke versi Indonesianya :/

Nah, berhubung gue ngebahas dua buku ini (yang omong-omong, favorit dari segala favorit gue nih!) mari gue ajak lo buat bahas Born In Death dahulu yaa~ jadi ceritanya kali ini adalah tentang kematian sepasang kekasih yang udah mau nikah yang kerjanya di firma keuangan. Terus pas lagi nyelidikin kasus ini, ternyata berbuntut sama kasus penjualan bayi ilegal yang hampir akan mengenai salah satu kenalan terbaru Eve dari Mavis yang lagi hamil besar, Tandy Willoby.

Serunya di buku ini adalah di sini ditunjukin gimana ngeri dan takutnya Eve dan Roarke menghadapi ibu hamil, persalinan, dan… semacamnnya yang sejenis itu. Gue ga bisa berhenti senyum tiap kali pasangan itu ngebahas topik yang satu itu. Apalagi Roarke yang hobi banget ngegodain Eve. Meski di sini ga ditampilin kalau Eve mimpi buruk soal masa lalunya, tapi mimpinya Eve yang ada di sini adalah bayi baru lahir bergigi (dan kemudian gue ga sengaja baca Breaking Dawn dan… *deep sigh* akhirnya gue paham kenapa Eve setakut itu sama bayi).

Kasusnya di buku ini? Ih, rumit~~ mungkin karena temanya pembunuhan yang berhubungan sama uang, dana, dan segalanya (aaarrrggghhh… ekonomi!!!). Udah gitu betenya ditambahin sama konflik bahwa karena ini kasus firma keuangan jadi Roarke ga begitu dapet porsi jadi konsultan ahli kecuali untuk beberapa aspek aja. Kesel… padahal kalo Roarke udah ngomong dengan bahasa planet (macem elektronik, ekonomi, matematika dan apapun yang dia jago) itu kan gue udah langsung swooning inside.

 Selanjutnya, kita bahas Innocent In Death. Yep, ini juga favorit di antara semua favorit. Gue udah baca yang bahasa Inggris (meski agak pusing, tapi bisa dapet garis besarnya) kemudian melanjutkan baca terjemahannya begitu gue menemukannya—and btw, perlu banget gue cerita tentang kisah Deena mendapatkan buku Innocent In Death.

Jadi ceritanya pada tanggal 22 Oktober yang indah, kebetulan sekali Deena pergi ke Gramedia. Itu kebetulan, beneran deh. Deena ke Gramed cuman buat nyari inspirasi buat bikin soal di sekolah penelitian gitu (dan omong-omong, pas banget kan sama tema In Death yang ini?!). Sinyal Indosat makin brengsek belakangan—mungkin karena Bekasi bakal dilanda kemarau 7 tahunan (ngerti kan? Kayak di kisah Nabi Yusuf itu loh~)—dan Deena berjanji dalam hatinya akan mengganti kartu SIM menyebalkan itu, ketika dia lelah dan mencari makan sambil ngoreksi soal.

Entah kenapa, kemudian Deena balik lagi ke Gramed. Ga tau ada angin apa ya, padahal dia udah ke rak yang biasa buat jelalatin kalo ada buku In Death yang baru dan nihil. Tapi takdir kayaknya baru mempertemukan Deena sama novel Innocent In Death waktu Deena bener-bener merhatiin satu-satu novel yang dipajang di terbitan terbaru.

Kemudian, kampret…

Novel itu di sana! Iya di antara novel historical romance yang penuh dengan dudes bertelanjang dada (nggak semuanya sih, sebenernya) dan dia sendiri warnanya gelap. Ga bakal ketauan dia ada di sana, kalau Deena bener-bener ga merhatiin tiap buku yang ada.

Deena memaki dalam hatinya. Menjerit pelan. Kemudian menoleh ke sana kemari kayak maling. Berusaha mengingat-ingat apa dia masih punya duit buat bulan ini atau nggak dan apa dia masih bisa pulang atau nggak. Bodohnya adalah dia bawa-bawa tas dengan laptop berat dan dia ga bisa berpikir jernih. Dia udah ga mikirin KIFF yang (waktu itu) bakal diadakan dan dia ga mikirin bisa ngeceng malam mingguan di GI. Karena itu semua udah ga berarti lagi ketika Deena memutuskan dirinya harus memiliki buku Innocent In Death itu.

Kemudian bisa ditebak. Awalnya sih udah pede bisa dapet buku itu dan pulang dengan hati riang gembira. Taunya~ di dompetnya cuman tersisa 65 ribu saja dan dia harus merogoh-rogoh kantung recehnya untuk mendapatkan tambahan recehan dua ribu. Dia dapet recehan itu. Tapi itu artinya…

Pulang gimana ya?

Mungkin sebaiknya ga usah diceritain, karena gue ada di sini menceritakan kisah yang udah berlalu lebih dari seminggu yang lalu. Ga penting juga. Nah, mending sekarang lanjut ke isi bukunya.

Isinya tentang pembunuhan guru kelas 5 SD—dan kampret, omong-omong gue juga lagi ngajar kelas tersebut!—yang terbunuh karena ada ricin—racun mematikan dari biji jarak—dalam minuman cokelat yang menjadi bekalnya. Ditambah dengan kemudian muncul mantan pacar Roarke yang udah ga ketemu selama 12 tahun, Magdelana, yang semacem sejenis sama Roarke—maksudnya adalah pinter dan ahli fashion gitu. Bisa ditebak kalau cewek itu pengen rujuk sama Roarke yang langsung ditepis sama Roarke, mengutip langsung dari sumbernya “Aku jatuh cinta setengah mati dengan istriku.” kemudian swooning inside lagi (DIMANA TOLONG NEMU MAKHLUK MACAM ITU?!) dan di sini ditunjukin gimana sih pasangan ini ngatasin konflik soal cemburu dan takut kehilangan ini. Menyenangkan sekali~ ga ada piring pecah untungnya, meskipun Roarke pasti ga akan rugi banyak kalau ada piring yang pecah.

Yang menarik di buku ini adalah pembunuhnya~ aku suka sekali dengan cara J.D. Robb yang memanfaatkan kepolosan sebagai tema buku ini. You know, awal-awal baca seri ini aku agak jengah karena materi tentang seks dan kawan-kawan yang sejenisnya ini semacem eksplisit. Kalo ga korbannya, pasti pembunuhnya yang kelainan jiwa karena seks. Sekarang sih udah kebal—dan materi ini ga sering dimunculin banget sih. Di sini? Oke, ada sedikit materi tentang itu, tapi cuman jadi bumbu masako doang sih, bukan intinya ke situ. Begitu mengetahui siapa pelakunya… wow, langsung keinget sama film Orphan minus usia palsu. HAHAHAHAHA…

Well, dari review panjang yang (obviously) karena gue jatuh cinta ga ketulungan sama seri ini, tentu saja aku akan merekomendasikan dua buku ini buat kalian pecinta misteri, thriller dan polisi.

@DEENAmond

Advertisements

2 comments

  1. hai…hai…salam kenal. saya gak sengaja ketemu blog ini pas nyari buku seri ke 23 nya JD Robb. gak nemu di sini (Pontianak)…saya cuma dapat yang seri ke 24…awalnya gak sadar kalau lost di seri ke 23….eh pas baca Innocent in death….tunggu….saya ketinggalan momen Mavis melahirkan….aduuuuh…mana (kemaren) belum tw judul seri ke 23 nya….jadi lah saya gugling…dan nemu deh sama blog kamu. kamu dapat seri ke 23 di mana ya? di gramedia sini kayaknya cuma innocent in death, bron in death nya gak ada huhuhuhu.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s