MY EXPERIENCE OF BIG BAD WOLF BOOK FAIR 2017

Pengalaman ini sebetulnya udah dari tanggal 29 – 30 April 2017 kemaren. Tapi ya, namanya aja suka males buka laptop, kecuali kalo ada Wi-Fi dan tontonan, akhirnya baru isi blog lagi sekarang, deh.

Oke, kali ini aku akan menceritakan pengalamanku mengunjungi pameran buku super murah di Big Bad Wolf 2017.

Big Bad Wolf adalah pameran buku yang bertujuan untuk meningkatkan minat membaca buku di negara-negara yang dikunjunginya dengan memberikan diskon besar-besaran, sebanyak 60% hingga 80%. Pameran ini sudah berlangsung di Indonesia sejak tahun lalu, tahun 2016. Namun karena lokasinya yang cukup jauh dari rumah—lokasi pameran ini di ICE BSD City, Serpong—dan kondisi keuanganku sendiri yang belum memungkinkan untuk mengunjungi pameran itu (dan kalau nggak salah, waktu BBW tahun lalu, aku itu masih pengangguran abis wisuda deh) dan baru kali inilah aku datang ke pameran ini.

Tengah malem.

(anak gadis ngeluyur malem-malem, anak gadis macam apa tuh?!)

Oke, mari kita mulai dari awal dulu…

Jadi, aku sudah sangat excited sejak nge-follow BBW di Twitter dan Instagram dan sejak Februari-Maret itu BBW udah kode-kode mau ngadain pameran lagi setelah tahun lalu. Tentunya udah bahagia banget. Membayangkan bisa mendapatkan buku impor dengan harga super miring itu jelas jadi moodbuster banget. Belum kalo nginget tahun lalu banyak banget buku impor dari pengarang-pengarang favorit aku yang tebel-tebel dan hardcover tapi harganya bahkan nggak sampai 100k. Bener-bener deh itu jadi ajang penghamburan duit terbesar pecinta buku.

Aku memang memusatkan daftar belanjaku untuk membeli buku impor. Ya, sejak baca novel berseri terkutuk bernama Bloodlines yang cukup menggalaukan jiwa dan raga perkuliahan anak gadis ini, aku jadi lebih sering baca buku bahasa Inggris. Selain karena suka males nungguin terjemahan Rick Riordan yang kadang suka lama, itu juga kalau nggak berhenti di jalan serinya ya. Jadi daripada frustasi nunggu lanjutan cerita, mending baca yang bahasa Inggrisnya aja.

Lho, jadi bacanya buku bahasa Inggris aja? Terus apa kabar dengan The Chronicles of Audy yang lebai itu?

Ya, nggak… aku nggak seratus persen menghabiskan belanja bukuku dengan beli buku impor aja. I mean, bahkan kadang-kadang kalo liat terjemahan novel J.D. Robb yang baru itu aku suka khilaf ngambil dan bayar ke kasir. Tapi ya, kalau dibandingkan dulu yang suka kalap kalau udah sampai toko buku, aku memang sekarang belanjanya ya kalau nggak buku lokal yang bagus banget, ya aku belinya nunggu aja pas ada momennya.

Dan ya, inilah dia momen itu.

Aku cukup beruntung… so much luckier even. Karena di hari Rabu tanggal 19 April terkutuk itu, aku digalaukan dengan kenyataan bahwa aku—SYIT! liat foto dari BBW ada Concealed in Death… sue, waktu muter-muter lima jam di sana malah ga nemu

Yep, saya salah fokus begitu buka Twitter BBW…

Oke, lanjut… jadi di hari Rabu itu aku nemuin fakta bahwa aku mendapat surel dari BBW yang menyatakan bahwa aku menjadi salah satu blogger beruntung yang mendapatkan undangan tiket VIP di hari berikutnya, hari Kamis.

Yeay!

Oh, shit…

Did I just forgot the fact that I HAVE to work that day? Oh, dan juga bukan sekedar kerja yang bisa memboloskan diri begitu saja karena ada undangan pameran buku. Ini ngajar, men! Ini mendidik penerus bangsa! Mau jadi apa negara ini kalau gurunya aja kabur di hari sekolah demi sebuah pameran buku?!

Negara buku, mungkin?

Ya, saya galau segalau-galaunya. Masalah ambil tiket itu bukan masalah, karena sebelumnya juga udah dapet tiket dari Mizan—ya, I end up getting 2 tickets that was even useless now—dan dikirim ONS sama si Mizan. Kalau nggak sempet ya bisa ambil di lokasi BBW langsung.

Oh, saya baru inget. Dapet tiketnya itu hari Selasa tanggal 18. Karena hari Rabu itu libur pilkada—kemudian saya sebal setengah mati, kenapa nggak dibuka pas tanggal 19 itu aja sih? Serpong emangnya bagian Jakarta?! Bukannya bagian Banten?

Ya, saya mengutuk semesta waktu itu dan menggalaukan nasib saya. Berlebihan sih emang, tapi ya… kalau saya nggak lebai, emang ada yang seru ditulis? Hahahaha…

Sebetulnya saya agak surprised juga waktu dapet surel BBW itu. I mean, I was invited as a blogger. Keren nggak sih, gais? Padahal ya saya cuman nulis di sela-sela nganggur ngajar, atau nganggur di rumah, atau nganggur pas donlot film di kafe. Itu juga cuman sekedar review atau curhat. Ya, nama blognya aja kan duniadeena gitu loh! Bukan duniakyuhyun atau duniasiwon. DUNIADEENA! Jadi ini curhatan isi kepala si Deena ini abis baca, nonton, atau apalah yang menarik buat ditulis—menurut si Deena.

Tapi ya, dibalik keheranan saya itu, tetep sih, saya thankful berat karena BBW ngasih kesempatan itu buat saya—dan ya, lagi-lagi saya ulang karena kebodohan saya itu bahkan saya nggak sempat ngasih itu tiket buat siapa gitu yang lagi nganggur dan kepingin menghabiskan duitnya dengan belanja buku, karena ya saya nggak sempat buat shout out di media sosial.

I’m sorry, but I’m thankful BBW…

Teruuuussss~ saya curhat sama teman-teman saya para anggota grup ‘Girlband Cihuy’ (iya saya tau namanya norak) dan mereka hanya menyayangkan saja sih… waktu itu pada belum tertarik ke sana, tapi suatu hari, teman saya—sebut saja Hanum—nyeletuk kalau dia kepo soal BBW lantaran ada teman kuliah kami yang lain—sebut saja Rindah—yang udah duluan mengunjungi BBW dan doi kepo. Saya panas-panasin lah supaya ikut. Kemudian setelah rapat pleno yang cukup alot, akhirnya semua anggota Girlband Cihuy akan bersama-sama mengunjungi BBW 2017! Yay!

Kemudian kami mengalami perdebatan alot juga, lantaran saya udah denger masalah chaos di hari pembukaan BBW itu. Ya namanya aja orang Indonesia, ya… ketemu diskon 50% aja udah rusuh, gimana yang diskonnya sampe 80%? Itu perjuangan, gais… dan saya agak males kalo udah ketemu yang namanya macet, apalagi sampe berjam-jam.

Disitulah kami menemukan ide jenius: we’re going in midnight!

Kemudian perdebatan-perdebatan dan akhirnya sudah diputuskan: kami tetap jalan! Apapun yang terjadi! Ini alasan mulia, man! Kami jalan demi bangsa! Demi meningkatkan persentase minat baca di Indonesia dan itu… kami mulai dari diri kami!

Mulia banget kan alasannya? *getting teary eyes*

Oke, kemudian kami semua jalan dari rumah masing-masing dan janjian di stasiun Manggarai pukul 8 malam. Syit, pertama kalinya para anak gadis ini jalan malem-malem dan pada excited bukannya ketakutan, hahahaha… the good thing in living 2017 adalah menurut gue, Jakarta udah lumayan yah, aman—oke, nggak aman banget, tapi Alhamdulillah berkat perlindungan Allah swt, nggak ada kejadian yang mengancam jiwa, so, a little applause, please? Thanks!

Kemudian kami sampai di stasiun Serpong sekitar jam 11. Karena udah malem juga, kereta nggak seramai rush hour yang sampe desek-desekan. Lengang dan cukup nyaman. Saya suka suasana gini. Nggak sepi mencekam, tapi nggak rame sampe bikin pingsan. Makanya sebenernya saya sih pengennya ada gitu pembagian kerja buat beberapa sektor kerjanya around midnight dan sektor lainnya baru yang siang-siang. Jadi kan nggak ada ceritanya penumpang numpuk nggak keruan. Kalo hari kerja selalu ramai kan tingkat kejahatan bisa diminimalkan, ya kan?

Oke, itu ide gila saya aja sih…

Sampai di stasiun Serpong, kami memesan Uber yang untungnya masih ada yang narik. Seorang bapak-bapak yang tinggal di kawasan Serpong juga, jadi doi tau jalan pintas menuju ICE. Karena tanggal 29 April itu juga adalah tanggal spesial buat K-Popers, terutama A.R.M.Y… apa? Karena BTS konser! Yay!

Yay, kami bisa pamer di depan hall dan sombong di IG seakan abis nonton konser BTS.

The bad news is, sayangnya nggak bisa nyombong… karena hall tempat konser BTS sama BBW itu jauh. Tempat konser BTS di hall 5 dan BBW di hall 7 – 10. Cuman beda dua hall kan? HAHAHAHAHA… ya, kalau nggak keberatan gempor sih ya oke lah, silakan.

Jam setengah 12 sampai di ICE dan itu macet parah. Mobil bergerak cuman setiap 10-15 menit, terus jalan dua arah juga jadi satu arah. It’s a crazy traffic! Akhirnya karena kami nggak enak sama bapak supir Uber yang keliatannya udah kusut bener muak liat macetnya ICE, kami pun memutuskan untuk mengakhiri perjalanan dan berjalan hingga ke hall 7 ICE.

Nggak jauh-jauh amat sih, padahal sebetulnya saya udah jiper, kirain bakal berjalan sejauh mata memandang. Ternyata nggak sampe setengah jam juga kami udah sampe di hall 7. Bahagianya ketika akhirnya memasuki gedung hall. We’re finally here! BBW, we’re going to get your good stuffs!

Kabar baiknya, BBW diadakan di tempat yang tepat. Ya, saya udah mengunjungi banyak pameran buku… banyakan di mall dan itu lumayan enak. Bagian paling nggak enak sebuah pameran buku adalah ketika nggak konsen puter-puterin meja buku karena kepanasan! Saya pernah mengunjungi pameran buku murah yang diadakan di basement gedung dan saya nggak tahan lebih dari satu jam di sana. Tapi di sana juga bukunya nggak sebanyak BBW yang bawa hingga 5 juta buku.

Di ICE, begitu masuk gedung, langsung kerasa pendingin ruangannya. Bener-bener kerasa… mungkin karena tengah malem juga kali ya. Masuk ke dalam hall-nya, kita disambut tim BBW yang dengan ramah langsung nawarin keranjang belanja dan kereta dorong yang biasa dipake mami-mami kita kalo belanja bulanan. Bahkan beberapa ada yang udah bawa koper saking prepare-nya.

Saya? Saya sih cukup ransel.

Pada akhirnya, setelah 5 jam berkutat di hall 7 sampai 10 yang penuh dengan buku. I’m feeling madly happy. Saya bisa mendapatkan buku yang saya pengen—saya sendiri nggak masang daftar banyak-banyak sih, yang penting seri In Death aja udah bagus. Tadinya juga saya udah skeptis, karena ngira banyak yang ngincer seri In Death sejak diposting BBW di IG. Eh, ternyata masih banyaaak~ saya nemu Celebrity in Death, Devoted in Death, Fantasy in Death, Indulgence in Death, Obsession in Death, Treachery in Death… dan yang baru saya liat adalah Concealed in Death. Kayaknya itu doang deh… sayang sih nggak gue foto karena gue sibuk mengais-ngais dan membaca-baca novel-novel yang ada. Bahkan ada graphic novel VA yang warna ungu itu, Blood Promise. 

Semua harga novel impor dipatok 65k – 75k. Murah banget pake banget karena di tobuk online aja masih di kisaran 200k. Itu yang softcover. Kalo hardcover bisa 300k. Kalo udah nyiapin bujet banyak sih pasti udah kalap—termasuk saya.

Saya udah bahagia banget. Sangat. Tapi kemudian saya disadarkan dengan kenyataan bahwa… gaji saya yang sekarang masih mesti dipotong buat ongkos bolak-balik ke sekolah-rumah dan makan siang. Kalau saya habiskan duit ini demi memenuhi hasrat saya, bisa-bisa bulan Mei saya pergi-pulang ngesot dan makan siang pake nasi royco.

LOL

Pada akhirnya saya harus berpuas diri dengan membeli buku TOEFL dan tiga buku J.D. Robb; Devoted in Death, Fantasy in Death, dan Obsession in Death. Saya juga mesti mikirin soal gimana bawa buku-buku yang saya bawa, kalau jadi saya beli semua. Tas ransel saya nggak sebesar itu sampe muat dimasukin 6 buku besar hardcover.

Jadi bagaimana kesimpulan saya setelah mengunjungi pameran buku terbesar BBW?

Saya bahagia. Tempat diselenggarakan BBW ini sangat luas dan karena saya dateng tengah malem, jadi nggak ada antrian pas bayar bukunya. AC gedung juga sangat kerasa. Terbukti, begitu keluar dari gedung, kantuk dan lapar menyerang saya. Pengen beli, tapi saya yakin di tempat macam ini, makanan apapun itu pasti mahal.

Begitu liat buku lagi, mata seger lagi.

LOL

Tapi saya nggak sukanya, buku-buku impor yang disediakan itu sudah diperawanin semua! Okay, not mostly, tapi kebanyakan ya begitu—terutama buku J.D. Robb. Sediiih~ nggak heran kalau kemudian saya mengobrak-abrik buku-bukunya (dan dirapikan kembali, tentunya. Saya menghargai tim BBW yang kembali menyortir buku-buku yang diberantakin pengunjung) untuk mencari yang cover-nya masih mulu, nggak kebaret, sampe-sampe saya disangka pengunjung lain sebagai tim BBW karena keasyikan cari buku yang masih cantik dan mulus.

Oke, segini aja cerita pengalaman saya ke BBW. Saya jelas mau ke BBW lagi jika uang memungkinkan. Tapi berangkat tengah malem lagi? Hmm, harus ada temennya dulu itu mah. Saya berani berangkat ke Serpong malem-malem, tapi itu kalau saya udah bisa menyetir mobil sendiri. Hahahaha~

See you again on the next review!

@DEENAmond

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s